kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45914,91   -6,26   -0.68%
  • EMAS961.000 0,42%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

OJK mengklaim Kookmin Bank siap jadi pemegang saham pengendali Bukopin


Kamis, 11 Juni 2020 / 16:45 WIB
OJK mengklaim Kookmin Bank siap jadi pemegang saham pengendali Bukopin
ILUSTRASI. Petugas teller melayani nasabah dengan mengenakan kostum bertema Perayaan HUT ke 74 Kemerdekaan Republik Indonesia di area Banking Hall Kantor Pusat Bank Bukopin Jakarta, Jumat (16/8). Dalam rangka merayakan HUT ke 74 Kemerdekaan Republik Indonesia jajara


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rencana pengambilalihan sebagian saham PT Bank Bukopin Tbk terus bergulir. Setelah sempat dikabarkan kalau Bank BUMN tertarik mencaplok saham bank bersandi BBKP tersebut, kini Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan bahwa pihaknya telah menerima pernyataan dari Kookmin Bank.

Grup finansial terbesar di Korea Selatan itu memang saat ini memiliki 22% saham di Bank Bukopin. Dalam keterangan OJK yang diterima Kontan.co.id, Kamis (11/6) pengawas industri jasa keuangan ini OJK menyatakan Kookmin telah siap menjadi pemegang saham pengendali tunggal (PSPT) dengan mengambil alih kepemilikan sekurang-kurangnya 51% saham di Bank Bukopin.

Baca Juga: Bukopin Butuh Suntikan Modal, Bank BUMN Turun Tangan, BNI Ambil Aset Kredit?

“Otoritas Jasa Keuangan telah menerima pernyataan Kookmin Bank, grup finansial terbesar di Korea Selatan, yang saat ini memiliki 22% saham Bank Bukopin telah siap menjadi Pemegang Saham Pengendali Tunggal (PSPT) dengan mengambil alih kepemilikan sekurang-kurangnya 51% saham Bank Bukopin,” tulis Deputi Komisioner Humas dan Logistik OJK Anto Prabowo dalam siaran persnya.

Sekadar informasi saja, Kookmin Bank yang saat ini tercatat sebagai peringkat 10 besar Bank di Asia, dengan total aset per 31 Desember 2019 mencapai sebesar Rp 4.675 triliun, akan memperkuat permodalan bank, mendukung likuiditas dan pengembangan bisnis bank di Indonesia. 

Kookmin Bank saat ini telah menyediakan sejumlah dana di escrow account untuk menjadi pemegang saham pengendali dalam memperkuat permodalan dan likuiditas Bank Bukopin.

Lebih lanjut, OJK menyebut pihaknya menyambut baik dan mendukung rencana Kookmin Bank yang akan memperkuat permodalan dan tata kelola Bank Bukopin, termasuk melibatkan tim yang profesional untuk mendukung inisiatif peningkatan bisnis. Hal tersebut mencerminkan kepercayaan investor terhadap kinerja industri perbankan dan prospek perekonomian nasional.

Baca Juga: Rights issue Bukopin jadinya diserap Kookmin, Pemerintah atau Bosowa sih?

Sebelumnya, dalam artikel yang dimuat Kontan.co.id, Kamis (11/6) Berdasarkan laporan keuangan Bukopin per kuartal I-2020, posisi rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) di level 12,59%.

Posisi CAR ini relatif mepet dengan batas minimum permodalan yang ditetapkan oleh otoritas perbankan dalam negeri yang di kisaran 8%-12%.

Lagi pula, posisi rasio permodalan Bukopin itu turun dibanding dengan level 13,29% pada tahun sebelumnya. Nah, untuk memenuhi kebutuhan modal, sejak tahun lalu Bukopin sudah merancang untuk menggelar Penawaran Umum Terbatas (PUT) V atau rights issue.

Kabarnya, Bukopin juga sudah menyiapkan calon pembeli siaga dalam rights issue tersebut. Guna menghelat rencana ini, 18 Juni 2020, Bukopin akan menggelar Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Corporate Valuation Model Investment Appraisal Model & Presentation

[X]
×