kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.005,57   -2,72   -0.27%
  • EMAS991.000 1,02%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Perusahaan Asuransi Jiwa Atur Ulang Portofolio Investasi


Minggu, 21 Agustus 2022 / 15:51 WIB
Perusahaan Asuransi Jiwa Atur Ulang Portofolio Investasi
ILUSTRASI. Nasabah mencari informasi mengenai produk unit link dari asuransi di kantor Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) di Jakarta, Rabu (2/1). /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/02/02/2022


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Langkah mengatur ulang portofolio investasi mulai menjadi perhatian para pemain asuransi jiwa. Terlebih, saat kondisi pasar modal mulai membaik pasca pandemi meskipun masih ada sentimen-sentimen penghambat.

Sebagai informasi, aset investasi asuransi jiwa yang masih bisa tumbuh sekitar 5,75% yoy, berdasarkan data OJK per Juni 2022. Dimana, pada Juni 2021 tercatat senilai Rp 492,35 triliun menjadi nilainya sekitar Rp 520,68 triliun, satu tahun setelahnya.

Adapun, Astra Life menjadi salah satu yang mulai melakukan pengaturan ulang portofolio investasinya. Presiden Direktur Astra Life Windawati Tjahjadi bilang portofolio di saham mulai meningkat.

“Sekarang karena indeks sudah mulai naik lagi, kita lihat beberapa bulan ini sudah mulai meningkat lagi untuk yang berbasis saham, tapi masih belum stabil rasanya,” ujar Windawati, belum lama ini.

Baca Juga: Kasus Gagal Bayar Asuransi Tak Kunjung Usai, RPK Menjadi Syarat Wajib

Adapun, total aset Astra Life, yang di dalamnya termasuk aset investasi, tercatat senilai Rp 7,4 triliun per semester I/2022. Nilai tersebut meningkat sekitar 11% dari sebelumnya yang dicatat senilai Rp 6,6 triliun.

Sementara itu, Direktur Utama BRI Life Iwan Pasila bilang pihaknya masih disiplin untuk melakukan investasi sesuai dengan kebijakan investasi yang telah disusun berdasarkan jenis risiko yang risiko yang di-cover, durasi kewajiban, kualitas jenis investasi, dan tingkat likuiditas yang diinginkan.

Dimana, sampai dengan akhir Juli 2022, total investasi mencapai Rp 15,89 Triliun, terdiri dari investasi portofolio non unitlink (UL) sebesar Rp 12,17 triliun dan portofolio UL sebesar Rp 3,72 triliun. 

“Kami lakukan untuk memastikan kami mengelola dana pemegang polis sesuai dengan baik dan benar sehingga kami dapat memenuhi seluruh kewajiban tepat waktu,” ujar Iwan, akhir pekan kemarin.

Iwan merinci untuk portofolio non UL, BRI Life menempatkan dana Rp 7,14 triliun atau sekitar 59% pada SUN. Selanjutnya, sekitar 18% pada obligasi korporasi, 14% pada reksadana pasar uang, dan 7% pada deposito. 

Selanjutnya, Direktur Keuangan BNI Life Eben Eser Nainggolan menyebutkan bahwa dalam pengelolaan investasi, mayoritas saat ini masih didominasi oleh faktor – faktor makro ekonomi seperti tensi geopolitik antara Rusia dan Ukraina, inflasi Amerika Serikat yang mencapai level tertinggi dalam 4 dekade terakhir.

“Perlambatan ekonomi dunia serta inflasi Indonesia yang mencapai level tertinggi dalam 5 tahun terakhir  juga membuat pasar saham dan obligasi Indonesia bergerak cukup volatile,” ujar Eben.

Aset investasi BNI Life terbesar terletak pada reksa dana sekitar 44% dari total aset dan sebagian besar merupakan reksa dana pendapatan tetap. Per Juli 2022, total aset investasi perusahaan sebesar Rp 20,7 triliun atau naik sebesar 5,1%  secara yoy.

Baca Juga: Jadi Solusi, Kopra Host to Host Fasilitasi Kebutuhan Sektor Asuransi

Aset Jumbo Asuransi Jiwa

Adapun, portofolio investasi yang terus tumbuh membuat beberapa perusahaan asuransi jiwa ini memiliki total aset jumbo untuk bisnis konvensionalnya. Misalnya, BRI Life dan BNI Life yang termasuk 10 besar dalam hal total aset per Juni 2022.

BRI Life mencatat total aset di periode tersebut senilai Rp 19,87 triliun. Angka tersebut naik 17,50% yoy dari periode sama tahun lalu yang hanya sekitar Rp 16,91 triliun.

“Total kekayaan investasi di BRI Life terus bertumbuh karena adanya pertumbuhan premi yang terus kami upayakan di tengah pasar yang sedang terkontraksi,” ujar Iwan.

Sementara itu, BNI Life juga memiliki aset jumbo senilai Rp 21,41 triliun dan ada kenaikan sekitar 4,39% yoy per Juni 2022. Nilai di periode sama tahun lalu hanya sekitar Rp 20,51 triliun.

Allianz Life pun turut menjadi salah satu perusahaan asuransi jiwa yang memiliki aset jumbo lainnya dengan nilai Rp 38,2 triliun. Hanya saja, ada sedikit penurunan sekitar 1,57% yoy.

“Kondisi pasar yang tidak menentu menjadi tantangan untuk pertumbuhan aset investasi,” ujar Direktur & Chief Financial Officer Allianz Life Indonesia Edwin Prayitno.

Namun, posisi perusahaan asuransi jiwa dengan total aset terbesar masih dipegang oleh Prudential. Dimana, total aset konvensionalnya tercatat sekitar Rp 62,1 triliun, sedikit turun 1,27% yoy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×