kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,46   0,86   0.09%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Restrukturisasi Kredit BRI Tinggal 7,64% dari Total Kredit


Selasa, 25 Juli 2023 / 12:57 WIB
Restrukturisasi Kredit BRI Tinggal 7,64% dari Total Kredit


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) tetap optimistis kinerja perusahaan akan semakin baik di separuh kedua tahun 2023 ini. Sebab, BRI melihat kondisi perekonomian nasional semakin pulih.

Direktur Manajemen Risiko BRI Agus Sudiarto mengungkapkan bahwa BRI tetap menargetkan pertumbuhan kredit di kisaran 10% hingga 12% pada 2023. Menurutnya, ada beberapa faktor yang menjadi pendorong pertumbuhan tersebut.

Agus melihat kondisi ekonomi makro Indonesia sejauh ini masih sangat kondusif untuk mendukung pertumbuhan kredit. Ini mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal I/ 2023 sebesar 5,03% secara tahunan.

Di sisi lain, Agus juga menyebutkan BRI juga terus mencatatkan penurunan jumlah restrukturisasi kredit pasca pandemi. Posisi Juni 2023 tinggal sekitar Rp 83,2 triliun atau sekitar 7,64% dari total kredit BRI, jadi setiap bulan turun antara Rp 3 triliun sampai Rp 5 triliun. 

Baca Juga: Bank Rakyat Indonesia (BBRI) Optimistis Capai Pertumbuhan Kredit 12% pada 2023

“Mudah-mudahan sisanya ini kami bisa kelola, sehingga dapat terus menurun hingga rasio Loan at Risk (LAR) BRI bisa kembali dari 15,1% di Juni ini ke single digit,” ujar dia.

Sementara itu, Bank Indonesia (BI) memproyeksikan pertumbuhan ekonomi 2023 tetap kuat pada kisaran 4,5%-5,3%, didorong oleh perbaikan permintaan domestik dan tetap positifnya kinerja ekspor.

“Stimulus dari pemerintah tetap berjalan sehingga akan mendorong bisnis di UMKM juga akan berjalan ke depannya,” ujar Agus.

Ia menambahkan daya beli juga saat ini menjadi sorotan karena ini cukup penting untuk pertumbuhan UMKM ke depan sebagai fokus bisnis BRI. Menurutnya, jika daya beli tumbuh dengan baik akan mendorong permintaan kredit perbankan. 

“Kalau suku bunga secara umum kondusif untuk pertumbuhan ekonomi, hal ini juga akan mendorong permintaan kredit di industri perbankan,” pungkas dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×