kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45996,76   -4,98   -0.50%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Rincian Iuran BPJS Kesehatan yang Berlaku Saat Ini, September 2022


Kamis, 22 September 2022 / 10:46 WIB
Rincian Iuran BPJS Kesehatan yang Berlaku Saat Ini, September 2022
ILUSTRASI. Ilustrasi Iuran BPJS Kesehatan saat ini. ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin/nz


Penulis: Virdita Ratriani

KONTAN.CO.ID - Iuran BPJS Kesehatan saat ini masih mengacu pada Peraturan Presiden No. 64 Tahun 2020. Artinya, besaran iuran BPJS Kesehatan masih tidak berubah meski pemerintah sedang melakukan uji coba penghapusan kelas BPJS Kesehatan sejak 1 Juli 2022. 

Kelas-kelas BPJS Kesehatan tersebut nantinya akan digantikan ke Kelas Rawat Inap Standar (KRIS). Konsep KRIS adalah menghadirkan satu kelas standar agar masyarakat memiliki hak yang sama dalam mengakses layanan kesehatan yang mendasar. 

Dikutip dari laman Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), KRIS telah mulai dilaksanakan di empat rumah sakit vertikal sejak 1 September 2022. 

Lantas, berapa besaran iuran BPJS Kesehatan yang berlaku saat ini? 

Baca Juga: Jumlah Rumah Sakit Untuk Uji Coba KRIS Akan Ditambah

Rincian iuran BPJS Kesehatan yang berlaku saat ini 

Dirangkum dari akun Instagram resmi BPJS Kesehatan, berikut adalah rincian iuran BPJS Kesehatan yang berlaku saat ini sesuai dengan Peraturan Presiden No. 64 Tahun 2020:

1. Iuran BPJS Kesehatan PBI-JK 

Segmen ini adalah peserta Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan (PBI-JK) dan peserta dari penduduk yang didaftarkan oleh pemerintah daerah. 

Iuran BPJS Kesehatan PBI-JK sebesar Rp 42.000 per orang per bulan dibayarkan oleh pemerintah pusat (PBI JKN) dengan kontribusi pemerintah daerah serta oleh pemerintah daerah bagi penduduk yang didaftarkan pemda. 

Baca Juga: BPJS Watch Harapkan Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar Diperluas

2. Iuran BPJS Kesehatan PPU dan BP 

Segmen ini adalah peserta Pekerja Penerima Upah (PPU) Penyelenggara Negara dan Bukan Penyelenggara Negara serta Bukan Pekerja (BP) Penyelenggara Negara. 

Iuran BPJS Kesehatan PPU-BP adalah sebesar 5% dari upah dengan rincian:

  • 4% dibayar oleh pemberi kerja 
  • 1% dibayar oleh pekerja 

Baca Juga: Anggota Komisi IX DPR Minta Pemerintah Mulai Hitung Anggaran Penerapan KRIS JKN

Bagi PPU Bukan Penyelenggara Negara (swasta), upah adalah gaji pokok ditambah tunjangan, dengan batas paling rendah sebesar upah minimum kabupaten/kota/provinsi. 

Ketentuan perhitungan batas paling tinggi gaji atau upah per bulan yaitu sebesar Rp 12 juta. 

3. Iuran BPJS Kesehatan PBPU dan BP 

Segmen ini adalah segmen peserta Pekerja Bukan Penerima Upah (PBPU) dan Bukan Pekerja (BP). 

Baca Juga: ​Apa Itu Hernia pada Bayi? Ini Penyebab dan Gejala Hernia pada Bayi

Iuran BPJS dibayarkan oleh yang bersangkutan atau pihak lain atas nama peserta, dengan besaran iuran:

  • Iuran BPJS Kesehatan kelas III: Rp 35.000 per orang per bulan. Iuran BPJS Kesehatan kelas III sebenarnya Rp 42.000 namun sebesar Rp 7.000 per orang per bulan dibayar oleh pemerintah pusat dan pemerintah daerah sebagai bantuan iuran bagi PBPU dan BP. 
  • Iuran BPJS Kesehatan kelas II: Rp 100.000 per orang per bulan. 
  • Iuran BPJS Kesehatan kelas I: Rp 150.000 per orang per bulan. 

Demikian rincian iuran BPJS Kesehatan yang berlaku saat ini. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×