kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,58   -2,62   -0.33%
  • EMAS1.011.000 -0,10%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Sebanyak 110 korporasi setujui restrukturisasi polis Jiwasraya


Kamis, 17 September 2020 / 16:58 WIB
Sebanyak 110 korporasi setujui restrukturisasi polis Jiwasraya
ILUSTRASI. Warga melintas di depan kantor Pusat Asuransi Jiwasraya Jakarta.

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Korporasi yang menyetujui restrukturisasi polis Jiwasraya kian bertambah. Yang terbaru, sebanyak 110 nasabah korporasi menyetujui restrukturisasi baik dari Badan Usaha Milik Negara (BUMN), anak usaha BUMN, Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) hingga swasta.

"Sesuai data yang kami dapat per 16 September 2020, sudah ada 110 perusahaan yang menyetujui untuk melakukan restrukturisasi," kata Sekretaris Perusahaan Jiwasraya Kompyang Wibisana kepada Kontan.co.id, Kamis (17/9).

Menurut Kompyang, korporasi tersebut merupakan pemegang polis asuransi tradisional. Sementara pemegang polis ritel dan saving plan belum ditawarkan restrukturisasi karena masih menunggu kepastian suntikan dana dari pemegang saham.

Berdasarkan paparan di DPR, Rabu (9/9)  total klaim Jiwasraya mencapai Rp 18,7 triliun hingga Juli 2020. Jika dirinci klaim saving plan Rp 16,6 triliun, tradisional korporasi Rp 1,1 triliun dan tradisional ritel Rp 1 triliun. 

Baca Juga: IFG Life butuh dana Rp 24,7 triliun untuk selamatkan Jiwasraya, duit dari mana?

Jiwasraya juga mencatatkan defisit ekuitas Rp 37,7 triliun karena kondisi aset yang buruk serta pengelolaan produk asuransi yang tidak optimal. Akibatnya, Jiwasraya menanggung total liabilitas atau kewajiban sebesar Rp 54 triliun. 

Dengan liabilitas sebesar itu, Jiwasraya sulit membayar kewajiban ke nasabah. Pemerintah memilih opsi restrukturisasi, transfer dan bail ini untuk menyelamatkan polis Jiwasraya melalui pendirian perusahaan baru bernama Indonesia Finansial Group (IFG) di bawah BPUI.

Pendirian IFG Life butuh dana Rp 24,7 triliun. Dirut BPUI Robertus Bilitea bilang, sumber pendanaan tersebut berasal dari dua pos. Pertama suntikan Penyertaan Modal Negara (PMN) senilai Rp 20 triliun.

"Kemudian BPUI Funding untuk memenuhi selisih equity gap Jiwasraya sebesar Rp 4,7 triliun," kata Robertus. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×