kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,83   -7,61   -0.88%
  • EMAS917.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Tahun 2020, BTN catat pertumbuhan laba bersih tertinggi di antara 10 bank terbesar


Senin, 05 April 2021 / 06:20 WIB
Tahun 2020, BTN catat pertumbuhan laba bersih tertinggi di antara 10 bank terbesar

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) menduduki peringkat pertama dari 10 bank terbesar dari sisi aset di tanah air dalam pertumbuhan laba bersih di tahun 2020. Hal ini berdasarkan statistik perbankan yang diterbitkan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) edisi Desember 2020.

Berdasarkan data OJK tersebut total laba bersih bank umum tercatat sebesar Rp 104,71 triliun pada tahun 2020. Jumlah tersebut turun 33,08% dibandingkan tahun 2019 yang sebesar Rp 156,48 triliun. Anjloknya laba bersih perbankan ini tidak terlepas dari upaya perbankan memperbesar cadangan kerugian penurunan nilai (CKPN) sebagai antisipasi kredit bermasalah akibat pandemi Covid-19.

Bank BTN menempati rangking pertama, karena pertumbuhan laba bersih bank yang fokus pada sektor perumahan itu tercatat mencapai 664,59%. Hingga akhir 2020, laba bersih Bank BTN tercatat Rp 1,60 triliun melonjak dari sebelumnya pada 2019 sebesar Rp 209,26 miliar.

Di urutan kedua, ditempati oleh PT Bank Pan Indonesia Tbk (PNBN) dengan pertumbuhan laba bersih 0,32%. Hingga akhir Desember 2020 PNBN berhasil membukukan laba bersih Rp 3,07 triliun, naik tipis dibandingkan periode yang sama 2019 sebesar Rp 3,06 triliun.

Baca Juga: Bunga deposito bank BUMN: BTN 3,75%, Bank Mandiri 3,25%, BRI 3,25%, BNI 3,13%

Pada posisi ketiga, diduduki PT Bank Central Asia TBK (BCA) yang tahun lalu laba bersihnya hanya terkontraksi 3,63% menjadi Rp 26,27 triliun dibandingkan dengan tahun 2019 Rp 27,26 triliun.

Sementara posisi keempat, diraih PT Bank BTPN Tbk (BTPN) yang laba bersihnya turun 12,57% menjadi Rp 1,39 triliun pada akhir 2020 dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019 Rp 1,59 triliun.

Kemudian PT Bank OCBC NISP Tbk diposisi kelima dengan perolehan laba bersih tergerus 24,76% menjadi Rp 2,3 triliun pada 2020 dari tahun 2019 Rp 3,23 triliun.

Selanjutnya diposisi keenam ada PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) yang mencatatkan laba bersih sebesar Rp 14,15 triliun pada 2020. Laba bersih itu menurun 44,37% dibandingkan dengan perolehan tahun 2019 sebesar Rp 25,44 triliun.

Sedangkan PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) berada pada posisi ketujuh dengan pertumbuhan laba bersih terkontraksi 45,34% menjadi sebesar Rp 21,15 triliun pada 2020 dibandingkanposisi 2019 Rp 38,70 triliun.

Kemudian di urutan kedelapan ada PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA) yang pada akhir 2020 laba bersihnya longsor 47,41%. Hingga akhir tahun lalu, laba bersih CIMB Niaga sebesar Rp 1,83 triliun, turun dibandingkan pada 2019 yang senilai Rp 3,48 triliun.

Posisi kesembilan ditempati PT Bank Danamon Indonesia Tbk (BDMN) yang laba bersihnya di 2020 menjadi Rp1 triliun, anjlok 72,97% dari posisi di 2019 sebesar Rp 3,7 triliun.

Dan terakhir posisi 10, ada PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) yang sepanjang 2020 laba bersihnya tergerus 81,17% menjadi Rp 2,75 triliun dari perolehan tahun 2019 senilai Rp 14,61 triliun.

Selanjutnya: Fokus di sektor UMKM, BRI jaga rasio penyaluran kredit korporasi 15% hingga 20%

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×