kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,25   -4,93   -0.53%
  • EMAS961.000 0,42%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Untuk jaga likuiditas sejumlah bank mengerem laju kredit


Selasa, 30 Juni 2020 / 19:38 WIB
Untuk jaga likuiditas sejumlah bank mengerem laju kredit
ILUSTRASI. Obligasi Bank Sumut: Pelayanan nasabah di Kantor Cabang Bank Sumut, Panglima Polim, Jakarta Selatan, Kamis (26/5). Bank Sumut menerbitkan obligasi III Bank Sumut tahun 2011 senilai Rp 600 miliar dan Obligasi Subordinasi Bank Sumut tahun 2011 senilai Rp 40


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di tengah kondisi pandemi Covid-19 posisi likuiditas perbankan masih terbilang aman. Hal ini sejatinya disebabkan masih banyaknya perbankan yang memilih untuk menahan diri dalam menyalurkan kredit dan fokus memperbaiki kualitas aset lewat restrukturisasi.

Misalnya saja, data Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) per April 2020 mencatatkan posisi Loan to Funding Ratio (LFR) perbankan masih terbilang longgar di posisi 84,02%. Posisi ini praktis menurun dari periode April tahun lalu yang menyentuh 86,5%.

Kemudian, data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di bulan Mei 2020 menunjukkan kalau loan to deposit ratio (LDR) perbankan menurun ke level 90,42% dari 91,55% di bulan sebelumnya. Hal ini tak lain disebabkan realisasi kredit di bulan Mei 2020 yang tumbuh melambat 3,04% yoy sementara dana pihak ketiga (DPK) meningkat 8,87% yoy.

Baca Juga: LPS : Kami bisa menjamin simpanan kalau bank sudah dinyatakan gagal

Sejumlah bank pun sepakat mengatakan likuiditas masih kuat. PT Bank Central Asia Tbk (BCA) misalnya mencatatkan LFR di bulan Maret 2020 masih di level 77,65.

Executive Vice President Secretariat & Corporate Communication BCA Hera F Haryn menjelaskan pada dasarnya pihaknya tetap menyalurkan kredit, tetapi dengan prinsip kehati-hatian yang diperketat.

Sebab, kalau berkaca pada kinerja di bulan Maret 2020, nyatanya kredit BCA masih naik 12,3% yoy menjadi Rp 612,2 triliun. Hal ini juga dibarengi dengan penurunan bunga kredit yang sudah turun sejak 1 April 2020 secara rata-rata turun sejalan dengan penurunan bunga acuan.

Baca Juga: Sedang berjuang memperbaiki likuiditas, Bukopin bayar bunga obligasi Rp 12 miliar

"Kami mencermati bahwa permintaan terhadap kredit secara keseluruhan melambat di tengah situasi pandemi COVID-19. Pada dasarnya, BCA siap menyalurkan kredit sesuai dengan prinsip kehati-hatian," katanya kepada Kontan.co.id, Senin (29/6).

Bukan cuma bank besar saja, bank kecil juga mengaku sampai sekarang likuiditas masih dalam status normal. PT Bank Pembangunan Daerah Sumatera Utara (Bank Sumut) misalnya yang mencatatkan LDR di posisi Mei sebesar 87,6%.

"Kondisi likuiditas saat ini aman dengan AL/NCD 72,4%," terang Sekretaris Perusahaan Bank Sumut Syahdan Siregar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×