kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45736,73   34,31   4.88%
  • EMAS931.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

AAUI: Premi asuransi umum tumbuh 14,1% di 2019 dipicu asuransi kredit


Kamis, 20 Februari 2020 / 18:44 WIB
AAUI: Premi asuransi umum tumbuh 14,1% di 2019 dipicu asuransi kredit
ILUSTRASI. AAUI: Premi asuransi umum tumbuh 14,1% di 2019 dipicu asuransi kredit

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) mencatatkan pendapatan premi senilai Rp 79,71 triliun. Ketua Bidang Statistik, Riset, Analisa T.I & Aktuarial Trinita Situmeang menyatakan nilai itu tumbuh 14,1% secara tahunan atau year on year (yoy) dari Rp 69,85 triliun.

“Pertumbuhan ini dipicu oleh asuransi kredit, lantaran secara nominal premi, lini bisnis ini memberikan kontribusi nomor paling besar ketiga. Selain itu, premi kredit juga termasuk tumbuh tinggi sehingga bisa masuk ketiga besar, padahal pada tahun-tahun sebelumnya masuk di atas lima besar,” ujar Trinita, Kamis (20/2) .

Baca Juga: Virus corona tekan perekonomian, AAUI pertahankan pertumbuhan premi 17% di tahun ini

Lanjut Ia, lini bisnis Asuransi Umum secara umum mencatatkan pertumbuhan diakhir tahun 2019 kecuali Asuransi Pengangkutan, Asuransi Tanggung Gugat, asuransi energi off shore dan Asuransi Kecelakaan & Kesehatan, yang membukukan pertumbuhan negatif.

Ia menjelaskan kontribusi terbesar pendapatan premi industri asuransi umum di 2019 dari lini bisnis properti sebanyak 26,2% dari total premi. Lalu kendaraan bermotor 23,5%, dan asuransi kredit sebanyak 18,4%.

Adapun pendapatan asuransi properti tumbuh 9,7% yoy dari Rp 19.03 triliun di 2018 menjadi Rp 20,88 triliun pada 2019. Pendapatan premi kendaraan bermotor tumbuh 0,3% yoy dari Rp 18,67 trilun menjadi Rp 18,73 triliun.

Baca Juga: Tunggu PP terkait Bahana, holding asuransi akan segera meluncur bulan ini

Sedangkan asuransi kredit tumbuh 86,2% yoy dari Rp 7,86 triliun menjadi Rp 14,64 triliun di 2019. Selain lini bisnis kredit yang mencatatkan pertumbuhan pesat, lini bisnis lainnya juga tercatat tumbuh melesat.

Premi asuransi energi on shore tumbuh 210% yoy Rp 49 miliar menjadi Rp 152 miliar di tahun lalu. Selain itu, lini bisnis yang masuk kategori aneka asuransi atau other tumbuh 37,3% yoy dari Rp 3,33 triliun menjadi Rp 4,58 triliun di sepanjang 2019.




TERBARU

Close [X]
×