kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45790,50   -3,71   -0.47%
  • EMAS1.007.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

Bank kecil dan menengah genjot digitalisasi agar bisa bersaing berebut DPK


Jumat, 07 Agustus 2020 / 16:27 WIB
Bank kecil dan menengah genjot digitalisasi agar bisa bersaing berebut DPK
ILUSTRASI. Nasabah melakukan transaksi saat festival Li Chun, satu hari sebelum perayaan Imlek di Bank UOB Indonesia, Jakarta, Senin (4/2). PT Bank UOB Indonesia menyelenggarakan Festival Li Chun bagi nasabah yang menandai awal musim semi Tionghoa. Menabung pada har

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) perbankan hingga Juni 2020 masih tumbuh cukup bagus jauh melebihi penyaluran kredit. Pertumbuhan tersebut didominasi oleh pertumbuhan pendanaan bank-bank besar. 

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat DPK perbankan tumbuh 7,95% year on year (YoY). DPK Kelompok Bank Umum Kategori Usaha (BUKU) 4 tumbuh dua digit yakni 11,9%, BUKU 3 tumbuh 2,11%, BUKU 2 naik 4,77%, dan BUKU I minus 8,8%.

Baca Juga: Kemenkeu: Penerbitkan SBN burden sharing ke depan sesuai kebutuhan

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan, pertumbuhan DPK bank BUKU 4 tumbuh signifikan memiliki produk andalan dan semua produk tabungannya sudah menerapkan digitalisasi yang memberi kemudahan bagi nasabah dalam melakukan transaksi. 

"Digitalisasi memang menjadi faktor yang sangat penting saat ini dalam persaingan. Oleh karena itu, kami harapkan bank kecil dan menengah untuk mengembangkan digitalisasi itu karena sekarang semua sudah serba digital. Terserah bagaimana caranya, apakah lewat investasi sendiri atau menggandeng partner," kata Wimboh, Selasa (6/8). 

Sejumlah bank kecil menengah sudah menyadari pentingnya digitalisasi tersebut. Bank Woori Saudara (BWS) yang saat ini sudah punya internet dan mobile banking misalnya, dalam waktu dekat akan menambah fitur-fitur pembayaran, tagihan, top up pembelian serta top up e-wallet fintech penyelenggaraan transportasi online

Sadha Priatmadja Direktur BWS mengatakan, penambahan fitur itu sangat penting karena transaksi online di sektor retail saat ini sangat cepat. "Kami harus memenuhi kebutuhan nasabah untuk mempertahankan dan meningkatkan DPK melalui kemudahan aktifitas transaksional nasabah," katanya pada Kontan.co.id, Kamis (6/8). 

Baca Juga: Nasabah surati Presiden Jokowi minta cabut penyitaan rekening efek WanaArtha

Selain itu, BWS juga sudah punya roadmap pengembangan digital dimana ke depan perseroan bakal meluncurkan pembukaan rekening secara online. Untuk mendukung pengembangan digital, bank ini menganggarkan belanja modal IT Rp 29 miliar tahun ini. Pada tahun 2006 -2007, bank ini sudah menginvestasikan sekitar Rp 188 miliar untuk infrastruktur awal pengembangan IT.

Direktur Utama Bank Mayora Irfan Oeji mengatakan, perseroan saat ini sudah punya fasilitas perbankan digital berupa internet banking dan mobile banking bagi nasabah individual. Ke depan, bank ini akan menambah layanan digital untuk korporasi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×