kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.325
  • EMAS681.000 0,89%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Begini cara BNI Syariah dan BRI Agro untuk masuk ke BUKU III

Selasa, 11 Juni 2019 / 18:53 WIB

Begini cara BNI Syariah dan BRI Agro untuk masuk ke BUKU III
ILUSTRASI. Petugas teller melayani nasabah Bank BNI Syariah

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah anak usaha bank besar di Tanah Air tengah menyiapkan strategi untuk ekspansi bisnis. Salah satunya PT Bank BNI Syariah yang berniat untuk memperkuat modal untuk naik ke kategori bank umum kelompok usaha (BUKU) III dengan modal inti minimal sebesar Rp 5 triliun.

Direktur BNI Syariah Dhias Widhiyati mengatakan, ada beberapa opsi yang bisa ditempuh untuk mencapai target tersebut.


Salah satunya adalah melalui inbreng aset tetap alias penyertaan modal berupa aset tetap dan setoran modal dari pemegang saham dalam hal ini PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI).

"Tentunya opsi penambahan modal tersebut tetap harus melalui persetujuan dari pemegang saham pengendali yaitu BNI," terangnya kepada Kontan.co.id, Selasa (11/6).

BNI Syariah memang memerlukan modal sedikitnya Rp 730 miliar untuk dapat naik kelas menjadi BUKU III.

Pada kuartal I 2019, BNI Syariah pun sudah berhasil mencetak pertumbuhan laba signifikan sebesar 42,9% secara year on year (yoy) menjadi Rp 135 miliar. Dengan laba ditahan, maka total modal inti perseroan saat ini berada di kisaran Rp 4,27 triliun.

Tahun ini, BNI Syariah memperkirakan laba bersih akan tumbuh moderat di kisaran 35%. Memakai asumsi tersebut, maka modal inti perseroan diproyeksikan naik menjadi Rp 4,8 triliun pada akhir tahun.

Jika hal itu tercapai, maka BNI Syariah tinggal mencari tambahan modal minimal Rp 200 miliar agar dapat masuk ke dalam kategori BUKU III.

Selain BNI Syariah, PT Bank BRI Agroniaga Tbk (BRI Agro) juga punya rencana serupa. Namun, Direktur Utama BRI Agro Agus Noorsanto mengatakan penambahan modal perseroan akan berlangsung lewat aksi korporasi.

Salah satunya melalui skema rights issue di Semester II 2019 dengan target dana yang diperoleh mencapai Rp 700 miliar. Nantinya, dana yang berhasil diserap tersebut akan digunakan untuk ekspansi bisnis terutama pengembangan infrastruktur teknologi informasi (TI) perseroan.

"Rights issue melalui PUT (Penawaran Umum Terbatas) sedang dimintakan persetujuan ke pemilik saham mayoritas, dan rencananya akan diputus di RUPS-LB akhir Juni ini," jelas Agus.

Langkah ini juga dilakukan oleh BRI Agro untuk meningkatkan modal inti agar menjadi BUKU III. Sementara itu, per Maret 2019 total modal inti BRI Agro tercatat sudah mencapai Rp 4,39 triliun.


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0426 || diagnostic_web = 0.2641

Close [X]
×