kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS1.004.000 1,31%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Digugat Rp 322,5 Miliar Gara-Gara Tabungan Emas, Pegadaian Buka Suara


Selasa, 17 Mei 2022 / 11:23 WIB
Digugat Rp 322,5 Miliar Gara-Gara Tabungan Emas, Pegadaian Buka Suara
ILUSTRASI. Petugas melayani nasabah prioritas di kantor cabang Pegadaian Jakarta, Kamis (23/9). /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/23/09/2021.

Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Pegadaian (Persero) tengah menghadapi gugatan atas dugaan pelanggaran hak cipta dari layanan yang dimiliki perusahaan yaitu Tabungan Emas. Tak main-main, nilai gugatan tersebut mencapai Rp 322,5 miliar.

Adapun, gugatan ini dilakukan oleh seseorang bernama Arie Indra Manurung dengan nomor perkara 40/Pdt.Sus-HKI/Cipta/2022/PN Niaga Jkt.Pst yang didaftarkan pada 10 Mei yang lalu. Dalam gugatannya, Arie menyebut  sebagai pihak yang pertama kali menciptakan sistem investasi dan transaksi jual beli emas/logam mulia yang disebut ”Goldgram”.

“Menyatakan investasi dan transaksi jual beli emas/logam mulia yang disebut dengan Tabungan Emas yang dikeluarkan oleh Tergugat merupakan Pelanggaran Hak Cipta atas Ciptaan Milik Penggugat yaitu sistem investasi dan transaksi jual beli emas/logam mulia yang disebut Goldgram,” bunyi petitum dikutip dari SIPP PN Jakarta Pusat, Selasa (17/5).

Menghadapi gugatan tersebut, Vice President of Corporate Communication PT Pegadaian Basuki Tri Andayani menyatakan sudah mendengar kabar tersebut dan pihaknya pun sedang mempelajari berkas gugatan tersebut.

Baca Juga: Bank BCA Catat Pertumbuhan Aset Tinggi, Bank Mandiri Juara Aset Terbesar

“Sebagai perusahaan yang menjunjung tinggi prinsip GCG, kami akan mengikuti proses hukum yang berlaku dan mematuhi regulasi pemerintah maupun ketentuan hukum lainnya. Selain itu kami juga berkomitmen untuk melindungi hak-hak konsumen, agar tidak terdapat kerugian nasabah,” ujar Basuki dalam keterangan resminya, Selasa (17/5).

Ia pun menjelaskan produk tabungan emas secara resmi diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo dan didampingi oleh Menteri BUMN Rini Sumarno dan Direktur Utama PT Pegadaian Riswinandi pada 5 Juli 2015. Operasionalnya pun telah mendapatkan izin dari OJK dengan surat nomor S-427/NB.11/2016 tanggal 17 Februari 2016 tentang produk Pegadaian Tabungan Emas.

Tak hanya itu, ia juga menyebut perusahaan telah mengajukan pembaruan izin operasional produk Tabungan Emas Pegadaian yang dikabulkan oleh OJK dengan surat   nomor S-476/NB.111/2019 tanggal 09 Oktober 2019 tentang Persetujuan Produk Tabungan Emas PT Pegadaian (Persero).

“Dengan legalitas produk yang dimiliki oleh perusahaan, masyarakat diminta tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang berkembang. Sejalan dengan budaya AKHLAK, kami akan selalu amanah dalam menjaga kepercayaan pemerintah, masyarakat maupun pemangku kepentingan lainnya,” pungkas Basuki.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

×