kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Holding ultra mikro beri efek domino penyerapan tenaga kerja


Jumat, 30 Juli 2021 / 14:38 WIB
Holding ultra mikro beri efek domino penyerapan tenaga kerja
ILUSTRASI. Nasabah melakukan transaksi keuangan di kantor cabang BRI Tangerang Selatan, Jumat (23/10). Holding ultra mikro beri efek domino penyerapan tenaga kerja.

Reporter: Amanda Christabel | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kehadiran Holding Ultra Mikro yang melibatkan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk., PT Pegadaian (Persero) dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) diyakini memberikan efek domino pada penyerapan tenaga kerja di Tanah Air.

Direktur Pusat Kajian Komunikasi dan Ekonomi Digital (Puskom Digi) Yama Sumbodo mengatakan, dengan lahirnya Holding Ultra Mikro pasca aksi korporasi rights issue BRI, ke depan beragam produk layanan jasa keuangan akan mampu dihadirkan dengan jangkauan dan akses yang lebih luas.

Dengan demikian harapannya pertumbuhan bisnis pelaku usaha kecil akan semakin masif dan kuat. Hal tersebut dinilai dapat berbanding lurus dengan penyerapan tenaga kerja.

"Kehadiran holding Ultra Mikro yang baru ini tentu kita harapkan ada efek dominonya terhadap serapan tenaga kerja. UMKM tumbuh artinya skala bisnisnya makin besar, ada peluang untuk berkembang, baik dari sisi pengembangan usaha maupun tenaga kerjanya," tuturnya dalam keterangan tertulis yang diterima KONTAN, Jumat (30/7).

Baca Juga: Begini arah pengembangan digitalisasi BRI ke depan

Seperti diketahui, holding tersebut segera terbentuk setelah RUPSLB digelar PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. pada Kamis (22/07). BRI mendapatkan persetujuan rights issue dengan mekanisme Penambahan Modal Dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) dari mayoritas pemegang saham.

Melalui PMHMETD pemerintah akan menyetorkan seluruh saham Seri B miliknya dalam PT Pegadaian (Persero) dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) kepada BRI melalui mekanisme inbreng. Dana hasil dari aksi korporasi itu diantaranya akan dimanfaatkan oleh BRI untuk pembentukan Holding Ultra Mikro.

Mengutip data Kementerian Koperasi dan UKM, Yama menyebut sekitar 97% tenaga kerja berada di sektor UMKM termasuk usaha ultra mikro di dalamnya. Dia pun merujuk data dari kementerian yang sama bahwa total kredit perbankan untuk sektor UMKM baru mencapai 19,97%. Di sisi lain, 90% lebih usaha di Indonesia masih masuk dalam kategori kecil dan menengah.

"Sehingga Holding Ultra Mikro ini diharapkan mengisi ruang-ruang yang belum dijamah lembaga-lembaga keuangan lain," ujar Yama yang juga dosen di Universitas Ibnu Khaldun itu. 

Baca Juga: Bakal ramai IPO dan rights issue jumbo, perhatikan peringatan berikut

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×