kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45838,54   8,38   1.01%
  • EMAS948.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.25%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

IFG: Pengelolaan aset dan liabilitas jadi masalah asuransi di Indonesia


Selasa, 20 Juli 2021 / 10:59 WIB
IFG: Pengelolaan aset dan liabilitas jadi masalah asuransi di Indonesia
ILUSTRASI. logo Indonesia Financial Group (IFG)

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indonesia Financial Group (IFG) mengatakan, permasalahan industri asuransi dan dana pensiun di Indonesia disebabkan oleh pengelolaan aset dan liabilitas yang tidak prudent. Akibatnya, perusahaan pengelola tidak dapat memenuhi janji investasi yang ditawarkan nasabah. 

"Padahal, prioritas utama perusahaan yang bergerak di asuransi dan dana pensiun adalah memastikan dana nasabah pemegang polis harus aman” kata Direktur Bisnis IFG, Pantro Pander Silitonga, dalam keterangan resmi, Senin (19/7).

Menurut Pantro, pengelolaan aset dan liabilitas yang tidak prudent dapat berdampak pada defisit tingkat kesehatan perusahaan asuransi maupun dana pensiun.

Seperti diketahui, tingkat kesehatan perusahaan pengelolaan dana pensiun diukur salah satunya dari Rasio Kecukupan Dana (RKD). Permasalahan yang terjadi ketika perusahaan dana pensiun tersebut menggunakan asumsi tingkat bunga aktuaria yang tinggi untuk mencapai target pencapaian return investasi yang tinggi. 

Hal ini mendorong perusahaan dana pensiun untuk menempatkan investasi pada instrumen berisiko tinggi yang dapat berdampak ke RKD jika perusahaan tidak bisa mendapatkan tingkat hasil investasi yang sesuai dengan tingkat bunga teknis.

Baca Juga: IFG akan terima suntikan dana Rp 20 triliun

Walaupun RKD tercatat 100%, namun pengalokasian fixed asset dan non-liquid yang digunakan untuk pemenuhan kewajiban jangka pendek tetap berpotensi menimbulkan masalah likuiditas. 

Mengingat karakteristik program pensiun yang memiliki liabilitas jangka panjang yakni lebih dari 10 tahun. Kemudian pengelolaan aset liabilitas (ALM) yang tidak optimal menimbulkan asset-liability mismatch dan memiliki shortage likuiditas yang cukup besar.

"Yang perlu ditekankan adalah pentingnya penerapan liability driven investment (LDI) untuk mengoptimalkan ALM yang disesuaikan dengan profil liabilitas dalam risk appetite yang ditentukan," pungkas Pantro.

Pada Kamis (15/7) lalu, IFG menggelar Webinar Kolaborasi Workstream Predictability and Investment dengan topik Asset Liability Management yang diikuti oleh perwakilan dari IFG dan anak perusahaan termasuk perusahaan pelat merah yang masuk dalam klaster asuransi dan dana pensiun.

 

Selanjutnya: Pemilikan SBN meningkat, begini upaya bank geliatkan penyaluran kredit di semester II

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×