kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45793,95   -1,37   -0.17%
  • EMAS942.000 0,43%
  • RD.SAHAM 0.14%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.04%

Marak transformasi digital, bank ogah menambah mesin ATM dan EDC


Selasa, 10 September 2019 / 17:37 WIB
Marak transformasi digital, bank ogah menambah mesin ATM dan EDC
ILUSTRASI. Kesiapan dana untuk Natal dan Tahun Baru

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi, perbankan kini mulai mengerem penambahan infrastruktur penunjang sistem pembayaran. Sebabnya, hampir seluruh layanan transaksi nasabah kini sudah dapat dilakukan secara digital baik mobile banking maupun internet banking.

Fenomena ini juga membuat bank mengubah kebijakan penambahan mesin anjungan tunai mandiri (ATM) dan electronic data capture (EDC). Data Bank Indonesia (BI) menunjukkan, per Juni 2019 total mesin ATM milik bank mencapai 108,192 unit. Jumlah tersebut hanya mengalami peningkatan 666 unit dalam kurun waktu satu tahun.

Baca Juga: BI: Penjualan eceran Juli 2019 tumbuh 2,4%

Sebaliknya, jumlah mesin EDC milik penyelenggara sistem pembayaran turun cukup drastis. Per Juli 2019, jumlah mesin EDC berkurang sebanyak 340.276 unit dari periode yang sama tahun sebelumnya.

PT Bank Mandiri Tbk memandang, jumlah ATM yang relatif tak banyak bergerak ini disebabkan oleh adanya kebijakan inisiatif Kementerian BUMN untuk mengkonversi seluruh mesin ATM milik Himbara menjadi ATM Link atau ATM Merah Putih.

Thomas Wahyudi, Senior Vice President Transaction and Retail Sales Bank Mandiri menjelaskan, saat ini pihaknya tercatat memiliki 18 ribu jaringan ATM yang tersebar di seluruh Indonesia.

Dari sebanyak itu, setidaknya ada 16 ribu mesin ATM yang telah dikonversi menjadi ATM Link. Nah, catatan Thomas menyebut saat ini setidaknya sudah terdapat 53 ribu jaringan ATM Link yang tersebar.

Dalam rencana bisnisnya, Bank Mandiri memang tidak punya banyak rencana untuk menambah mesin ATM. Sebab, pihaknya tengah melakukan inisiatif penambahan mesin cash recycle machine (CRM) alias ATM setor tarik.

Baca Juga: Ini lima bank yang menawarkan bunga deposito paling tinggi

"Kami juga melakukan konversi mesin-mesin ATM Mandiri yang sebelumnya hanya bisa setor tunai (cash deposit machine) menjadi ATM setor tarik," katanya kepada Kontan.co.id, Selasa (10/9).

Sayangnya, bank berlogo pita emas ini belum dapat merinci secara detail mengenai hal tersebut. Di sisi lain, kendati jumlah mesin EDC secara industri berkurang, Bank Mandiri tetap akan menambah dan merelokasi ulang EDC di sejumlah merchant yang kurang produktif.

"Saat ini, Bank Mandiri telah memiliki 230 ribu mesin EDC dan terus ditambah untuk memenuhi kebutuhan transaksi cashless," katanya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag

TERBARU

[X]
×