kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45827,22   1,41   0.17%
  • EMAS1.040.000 1,17%
  • RD.SAHAM 0.09%
  • RD.CAMPURAN 0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Pembatasan sosial bikin pendapatan premi unitlink turun 7,5% pada kuartal I-2020


Minggu, 12 Juli 2020 / 16:43 WIB
Pembatasan sosial bikin pendapatan premi unitlink turun 7,5% pada kuartal I-2020
ILUSTRASI. Petugas keamanan berjalan di depan berbagai logo perusahaan asuransi di kantor Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI)

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pembatasan sosial di tengah pandemi telah menekan penjualan produk unitlink pada kuartal I-2020. Sebab kala itu, penjualan produk yang berkaitan dengan investasi ini mesti bertemu langsung.

Data Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia mencatat terjadi perlambatan pendapatan premi dari produk unitlink sebesar 7,5% year on year menjadi Rp 27,18 triliun hingga Maret 2020. 

Direktur Eksekutif AAJI, Togar Pasaribu menyebut ketakutan masyarakat dalam berintekrasi menjadi penyebab penurunan kinerja produk andalan asuransi jiwa tersebut.

Baca Juga: Kinerja Unitlink Mulai Membaik di Semester Pertama 2020

“Pada kuartal pertama 2020 itu, Covid-19 sudah masuk ke Indonesia tepatnya pada awal Maret 2020. Yang kemudian ada himbauan social atau phisycal distancing. Orang sudah mulai takut ketemu dengan orang lain. Pasti penjualan sudah tidak bisa dilakukan secara optimal,” ujar Togar kepada Kontan.co.id akhir pekan lalu.

Ia menyatakan, produk unitlink lebih mendomindasi dari pada produk tradisional dalam portofolio kinerja asuransi jiwa. Unitlink memberikan kontribusi 61,6% atau setara dengan Rp 27,18 triliun pada paruh pertama 2020.

Sedangkan produk tradisional hanya berkontribusi 38,4% terhadap total premi atau setara dengan Rp 16,93 triliun. Bila ditotal hingga tiga bulan pertama 2020, pendapatan premi asuransi jiwa mencapai Rp 44,11 triliun. Nilai itu turun 4,9% yoy dari kuartal I-2019 yang senilai Rp 46,40 triliun.

Kinerja unitlink masih akan tertekan hingga paruh pertama 2020. Lantaran Otoritas Jasa Keuangan (OJK) baru memberikan relaksasi penjualan unitlink secara digital mulai Rabu, 27 Mei 2020 hingga status darurat wabah Covid-19 dicabut oleh pemerintah.

Relaksasi yang diberikan oleh regulator itu, tetap mensyaratkan melakukan penjualan secara tatap muka. Namun boleh menggunakan teknologi, salah satunya melalui Video Conference yang dapat dilakukan perekaman.

“Menurut perkiraan kami, setelah adanya relaksasi pemasaran produk Unitlink, diharapkan dapat menumbuhkan perolehan premi produk Unitlink. Namun demikian, pelonggaran ini diperkirakan baru akan kelihatan dampaknya pada kuartal III-2020 dan seterusnya. Kami berharap agar pelonggaran ini dapat terus berlanjut ke depannya, dan dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya bagi seluruh perusahaan asuransi jiwa di Indonesia,” papar Togar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×