kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,74   -2,58   -0.26%
  • EMAS981.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Permintaan kredit menggeliat, bank bisa kembali andalkan pendapatan bunga


Minggu, 03 Oktober 2021 / 14:54 WIB
Permintaan kredit menggeliat, bank bisa kembali andalkan pendapatan bunga
ILUSTRASI. Nasabah terlihat di dekat pintu kantor cabang Bank Tabungan Negara (BTN) di Jakarta, Selasa (3/7). KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Industri perbankan berharap bisa kembali mengandalkan pendapatan bunga seiring menggeliatnya permintaan pembiayaan. Otoritas Jasa keuangan (OJK) mencatatkan kredit per Agustus tumbuh sebesar 1,16% secara year on year (YoY).

Bila dibandingkan akhir tahun lalu atau year to date (ytd) tumbuh 1,91%. Padahal pada bulan Juli, kredit baru tumbuh 0,5% yoy. Secara sektoral, kredit sektor rumah tangga mencatatkan kenaikan terbesar secara bulanan yakni sebesar Rp 4,8 triliun.

Perbankan tercatat akomodatif dalam penyaluran kredit untuk mendukung produk dan komoditas berorientasi ekspor yang tumbuh sebesar 4,92% ytd, sehingga turut mendorong surplus neraca perdagangan Indonesia.

PT Bank Tabungan (Persero) Tbk melihat sumber utama pendapatan masih berasal dari bunga kredit yang rasionya masih di atas 90% dari total pendapatan. Direktur Utama BTN Haru Koesmahargyo menilai peningkatan permintaan kredit tentu akan turut mendorong tingkat pendapatan bunga yang lebih baik.

Baca Juga: Transaksi TapCash BNI berangsur membaik seiring pelonggaran PPKM

“Seiring dengan perbaikan pertumbuhan ekonomi, pertumbuhan kredit perbankan kembali positif sejak bulan Juni sampai Agustus. Hal tersebut juga tercermin pada pertumbuhan kredit BTN yang pada Agustus 2021 adalah sebesar 6,02% yoy, naik dibandingkan Juni 2021 yang sebesar 5,59% yoy,” ujar Haru kepada Kontan.co.id pada Jumat (1/10).

Kendati demikian, Haru bilang bank tetap meningkatkan pendapatan berbasis komisi atau fee based income. Guna mendukung BTN dalam mencetak laba yang lebih optimal dan mengurangi tekanan pendapatan akibat kondisi-kondisi tertentu.

“Seperti penurunan Net Interest Margin (NIM) dan meningkatnya risiko kredit, fee based income juga akan terus ditingkatkan. Terlebih pada masa digitalisasi seperti saat ini, BTN melihat banyak peluang dalam meningkatkan fee based income dari berbagai digital platform, selain dari produk-produk lain BTN yang terus berkembang,” jelasnya.

Ia bilang rasio fee based income terhadap total pendapatan BTN telah meningkat sejak awal tahun, dengan posisi 8,37% per Agustus 2021 dibandingkan 7,66% pada Januari 2021.

Baca Juga: BRI telah tutup 283 unit jaringan kantor pada tahun ini

Adapun Executive Vice President Secretariat & Corporate Communication BCA Hera F. Haryn berharap permintaan kredit terus tumbuh. Hal ini seiring dengan likuiditas bank yang masih memadai dan harapan akan pemulihan ekonomi.

“Di sisi lain, pertumbuhan eksponensial transaksi digital karena sentimen pandemi diharapkan mampu mendorong nasabah untuk mengoptimalkan pemanfaatan layanan digital yang dimiliki BCA,” kata Hera kepada Kontan.co.id pada Sabtu (2/10).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×