kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.065.000 1,04%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Tertekan pandemi covid-19, pendapatan premi asuransi umum per Mei 2020 turun 6,48%


Rabu, 15 Juli 2020 / 21:39 WIB
Tertekan pandemi covid-19, pendapatan premi asuransi umum per Mei 2020 turun 6,48%
ILUSTRASI. Petugas asuransi bersama mekanik bengkel rekanan asuransi memeriksa kondisi mobil yang terendam banjir di salah satu bengkel di Jakarta.

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bisnis asuransi umum semakin tertekan akibat pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di tengah pandemi Covid-19. Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), pendapatan premi asuransi umum pada Mei 2020 senilai Rp 30,72 triliun. Nilai itu turun 6,48% year on year (yoy) dibandingkan Mei 2019 yang senilai Rp 32,85 triliun.

Kontraksi ini semakin dalam bila dibandingkan empat bulan pertama tahun ini. Hingga April 2020 penurunan hanya 4,89% yoy menjadi Rp 25,65 triliun. Padahal hingga April 2019 pendapatan premi asuransi umum mencapai Rp 26,97 triliun.

Baca Juga: Pendapatan premi tumbuh 20,99% pada Mei, Asuransi Bintang selektif di semester II

Tekanan pada bisnis asuransi umum dibenarkan oleh Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI). Direktur Eksekutif AAUI Dody Achmad Sudiyar Dalimunthe memprediksi jika pandemi Covid-19 berlanjut sampai triwulan IV-2020, maka total premi asuransi Umum di akhir tahun 2020 diperkirakan mengalami pertumbuhan negatif.

“Bisa turun 15% sampai 25% dibandingkan tahun lalu. Worst scenario bisa sampai minus 35%,” ujar Dody kepada Kontan.co.id pada Rabu (15/7).

Menghadapi tekanan bisnis ini, Dody menyatakan ada beberapa hal yang perlu dilakukan oleh industri asuransi umum. Mulai dari segera melakukan penyesuaian dan bila perlu melakukan perubahan proses bisnis dengan implementasi teknologi digital.

Juga melakukan kontrol biaya agar tercapai effective and efficient operation cost. Selain itu juga melakukan seleksi underwriting dengan membatasi penerbitan Polis hanya untuk Lini bisnis yang claim ratio rendah terkendali.

“Serta meningkatkan kompetensi karyawan serta penerapan manajemen risiko yang baik,” tambah Dody.

Tekanan bisnis telah dirasakan oleh PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero) atau Jasindo pada Mei 2020. Direktur Pengembangan Bisnis Jasindo Diwe Novara menyatakan pendapatan premi Jasindo hingga Mei 2020 mencapai Rp 1,32 triliun. Nilai itu turun sebesar 14,55% di bandingkan tahun 2019 sebesar Rp 1,55 triliun.

“Meski mengalami penurunan, ada beberapa segmen atau class of business (cob) yang mengalami kenaikan. Misalnya cob aviation, engineering, marine hull, sedangkan cob yang mengalami penurunan yaitu kargo, properti, kendaraan, aneka, bonding, oil and gas, liability, personal accident, kesehatan dan kredit,” ujar Diwe kepada Kontan.co.id.

Ia melanjutkan, pada tahun ini, Jasindo masih tetap optimistis mengejar ketinggalan akibat tekanan Covid-19. Oleh sebab itu, Jasindo menargetkan premi tahun 2020 sebesar Rp 4,93 triliun. Meski nilai itu turun 8,4% dari realisasi tahun 2019 sebesar Rp 5,39 triliun.

Namun ada perusahaan yang masih mencatatkan kinerja positif. PT Asuransi Bintang Tbk (ASBI) mencatatkan pendapatan premi senilai Rp 196 miliar hingga Mei 2020. Direktur Asuransi Bintang HSM Widodo bilang nilai itu tumbuh 20,99% secara year to date (ytd) dibandingkan akhir 2019 senilai Rp 162 miliar.

Ia menyatakan kinerja itu ditopang oleh lini bisnis properti dan rangka kapal. Selain itu pertumbuhan kinerja juga didukung oleh agen dan broker asuransi.

Kinerja ASBI hingga lima bulan pertama 2020, mampu berada di atas kinerja industri asuransi umum. Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pendapatan premi  industri turun 6,48% yoy dari Rp 32,85 triliun menjadi Rp 30,72 triliun hingga Mei 2020.

Baca Juga: Cegah kasus Jiwasraya terulang, BPK rekomendasi 4 hal ke perusahaan asuransi BUMN ini

“Properti tumbuh besar pada Maret dan April karena sejak awal PSBB banyak perusahaan asuransi yang WFH secara tidak full jadi response dan akseptasi lambat sekali. Sedangkan ASBI full operation dengan WFH, jadi banyak terima bisnis baru,” ujar Widodo kepada Kontan.co.id.

Menurutnya, kinerja rangka kapal naik lantaran adanya penambahan kapal baru dalam group Bintang. Selain itu, Widodo mengaku ASBI berhasil mengembangkan portofolio lini bisnis ini di area timur.

Ia menilai bisnis asuransi kendaraan bermotor masih akan tertekan di tengah pandemi Covid-19. Ia melihat  laporan Gaikindo dari produksi mobil ratusan ribu per bulan, kini tinggal 2600 di Mei 2020.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×