kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45790,50   -3,71   -0.47%
  • EMAS992.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

Total outstanding kredit tiga bank ini ke perusahaan BUMN capai Rp 400,47 triliun


Rabu, 31 Juli 2019 / 22:29 WIB
Total outstanding kredit tiga bank ini ke perusahaan BUMN capai Rp 400,47 triliun

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beban bank Badan Usaha Milik Negara (BUMN) semakin berat. Belakangan kredit macet terungkap yang menjerat bank-bank pelat merah ini. Belum usai persoalan utang Krakatau Steel, tiba-tiba muncul anak usaha Duniatex Group dengan kasus gagal bayar yang bikin geger pasar.

Sementara di sisi lain, bank BUMN juga harus terdepan dalam memberikan fasilitas pinjaman kepada saudara-saudaranya perusahaan sesama milik pemerintah. Utang perusahaan BUMN terutama sektor konstruksi dan infrastruktur di bank-bank negara ini juga menumpuk.

Baca Juga: Restrukturisasi pembiayaan Duniatex di Eximbank akan tergantung cashflow

Lalu seberapa besarkah beban bank BUMN untuk menopang saudara-saudaranya dan berapa total kredit yang disalurkan ke perusahaan-perusahaan BUMN saat ini?

Tiga bank pelat merah yakni PT Bank Mandiri Tbk, PT Bank Negara Indonesia Tbk , dan PT Bank Rakyat Indonesia Tbk memiliki outstanding kredit sebesar Rp 400,47 triliun ke afiliasinya per Juni 2019.

Jika mengacu pada laporan keuangannya, PT Bank Mandiri Tbk tercatat paling besar gelontorkan kredit secara afiliasi. Per Juni 2019, total kredit bank bersandi BMRI tersebut kepada pihak berelasi yakni pemerintah serta BUMN dan anak-anaknya mencapai Rp 178,95 triliun.

Baca Juga: Sejumlah bank berpotensi terpapar gagal bayar Duniatex Group

Outstanding kredit Bank Mandiri ke BUMN itu naik 11,3% dari Rp 160,72 triliun pada Desember 2018. Namun, tidak dirinci ke BUMN apa pinjaman terbesar digelontorkan. Jumlah tersebut setara 21,4% dari total kredit perseroan yakni sebesar Rp 835,1 triliun.

Sementara PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) memiliki outstanding pinjaman sebesar Rp 106,52 triliun kepada afiliasinya atau 19,3% dari total portofolio kredit perseroan sebesar Rp 549,23 triliun per Juni 2019. Angka itu sedikit turun dari akhir 2018 yang tercatat Rp 107,4 triliun.

Jumlah kredit terbesar disalurkan BNI ke PLN sebesar Rp 17,18 Triliun atau dari Rp 14,4 triliun akhir tahu lalu. Lalu disusul ke Perum Bulog sebesar Rp 11,61 triliun, Waskita Karya Rp 9,81 triliun, Telkom Rp 7,28 triliun, Jasa Marga Rp 7,07 triliun, Semen Gresik Rp 5,29 Triliun, Krakatau Steel Rp 4,7 triliun, Pegadaian Rp 4,63 triliun, Petrokimia Gresik Rp 3,9 Triliun, Kementerian Keuangan Rp 3,69 triliun, PTPN III sbesar Rp 3,04 triliun, PTPN VII Rp 2,12 triliun.

Baca Juga: Rating Duniatex Turun Lagi, Kreditur Waspada

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×