kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45985,38   -2,52   -0.26%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AAUI Sebut Pembagian Risiko dalam Aturan Asuransi Kredit Bakal Untungkan Industri


Minggu, 03 Desember 2023 / 13:50 WIB
AAUI Sebut Pembagian Risiko dalam Aturan Asuransi Kredit Bakal Untungkan Industri
ILUSTRASI. Pembagian risiko dalam rencana ketentuan asuransi kredit bagi perbankan dan industri asuransi bakal membawa keuntungan untuk industri./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/24/08/2023.


Reporter: Arif Ferdianto | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) menyatakan pembagian risiko dalam rencana ketentuan asuransi kredit bagi perbankan dan industri asuransi bakal membawa keuntungan untuk industri.

Seperti diketahui, pembagian risiko tersebut dibagi menjadi 25% dari risiko untuk perbankan sementara 75% akan ditanggung oleh perusahaan asuransi dan penjaminan.

Ketua AAUI, Budi Herawan menyampaikan pembagian risiko tersebut telah dalam tahap penyelesaian (finalisasi). Industri pun masing menunggu ketentuan tersebut untuk diimplementasikan.

Baca Juga: Industri Asuransi Umum Belum Sehat, Ini Strategi AAUI

“(Pembagian risiko) 75% dan 25% kayaknya udah mau final ya yang resharing, tinggal kita tunggu saja. Semoga bisa diimplementasikan. Resharing itu tetap menjadi satu harapan di industri asuransi,” ujarnya di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Budi mengungkapkan bahwa pembagian risiko ini diperlukan sosiasilisasi antara dua hingga tiga bulan setelah ketentuan tersebut diberlakukan.

“Saya nggak tahu (kapan berlaku ketentuannya), saya masih menunggu saja,” ungkapnya.

Budi bilang, dampak dari pemberlakuan resharing risiko tersebut akan berdampak ke premi, untuk itu menurutnya, ketentuan yang berlaku ini akan mengungtungkan industri asuransi.

“Justru kami mengusulkan resharing supaya jangan seolah-olah untuk nekan NPL buang mitigasinya langsung ke asuransi,” terangnya.

Baca Juga: AAUI: Total Investasi Asuransi Umum Capai Rp 98,64 Triliun di Kuartal III-2023

Lebih lanjut, Budi berharap produk yang akan dijamin dalam asuransi kredit antara lain kredit pemilikan rumah (KPR) hingga kredit usaha rakyat (KUR).

“Kalau kami yang pasti sangat positif dalam arti dengan satu ekspektasi yang besar, akan terjadi perbaikan, mitigasi risiko baik,” tandasnya.

Sebelumnya, Kepala Ekskutif Pengawas Perasuransian, Penjaminan dan Dana Pensiun OJK, Ogi Prastomiyono menyebut pihaknya akan mengeluarkan POJK terkait asuransi kredit.

Adapun salah satu yang akan diatur dalam baleid tersebut yakni pembagian risiko antara perbankan dan perusahaan asuransi.

“Bank menanggung risiko tidak 100% dialihkan kepada asuransi, tapi hanya 75%. Artinya, bank tetap bertanggung jawab terhadap 25%,” kata Ogi saat Rapat Dewan Komisioner Bulanan (RDKB) OJK, Senin (30/10).

Selanjutnya: Traveloka Kembali Gelar Gebyar Traveloka, Total Hadiah yang Disiapkan Rp 3,5 Miliar

Menarik Dibaca: Pahami 6 Manfaat Pepaya untuk Kecantikan Kulit

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×