kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45780,32   4,77   0.62%
  • EMAS1.023.000 -0,68%
  • RD.SAHAM 0.16%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ada pandemi virus corona, kebijakan subsidi bunga menjadi angin segar bagi perbankan


Jumat, 15 Mei 2020 / 07:00 WIB
Ada pandemi virus corona, kebijakan subsidi bunga menjadi angin segar bagi perbankan
ILUSTRASI. Pemerintah siapkan Rp 34,15 triliun untuk subsidi bunga kredit bagi 60,66 juta rekening mikro

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pandemi virus corona (Covid-19) telah membuat kondisi perekonomian Indonesia melambat tajam. Hampir seluruh sektor terkena perlambatan, tanpa terkecuali sektor perbankan.

Sebab, dalam situasi seperti saat ini mayoritas debitur yang usaha atau sumber penghasilannya terdampak Covid-19 berpotensi untuk kesulitan melunasi fasilitas kredit. Untuk meredam potensi tersebut, pemerintah pun telah mengeluarkan sederet kebijakan stimulus ekonomi.

Baca Juga: Asyik, kartu debit BCA kini bisa dipakai buat belanja online

Terbaru adalah Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 23/2020 tentang pelaksanaan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Dalam program ini, pemerintah menyiapkan anggaran sekitar Rp 34,15 triliun untuk subsidi bunga kredit yang akan diberikan kepada 60,66 juta rekening mikro.

Dari anggaran tersebut, pemerintah menempatkan Rp 27,26 triliun untuk subsidi bunga yang kreditnya diajukan melalui perbankan, BPR, dan perusahaan pembiayaan.

Debitur UMKM di lembaga keuangan tersebut akan memperoleh penundaan angsuran dan subsidi bunga sebesar 6% selama 4 bulan pertama, dan 3% selama 3 bulan berikutnya. Sedangkan, untuk usaha menegah diberikan sebesar 3% selama 3 bulan pertama, dan 2% selama 3 bulan berikutnya.

Lalu untuk UMKM yang mengajukan kredit melalui KUR, UMi, Mekaar, dan Pegadaian akan diberikan subsidi bunga Rp 6,4 triliun dan juga penundaan angsuran pokok selama 6 bulan. Sementara, UMKM yang mengajukan kredit melalui koperasi, LPDB, LPMUKP akan diberikan relaksasi subsidi sebesar 6% selama 6 bulan dengan anggaran Rp 490 miliar.

Perbankan pun menyambut baik kebijakan tersebut. Sebab, bukan hanya membantu debitur, kebijakan subsidi bunga juga memberikan angin segar bagi arus kas perbankan yang terbilang seret.

Baca Juga: Penjaminan kredit modal kerja bakal kerek bisnis industri penjaminan

Asal tahu saja, salah satu syarat debitur agar dapat menerima subsidi bunga antara lain merupakan pengusaha UMKM atau koperasi dengan plafon kredit di bawah Rp 10 miliar. Direktur Utama PT Bank Mayapada Tbk Haryono Tjahjarijadi menyebut, aturan ini sangat membantu lantaran ada sebanyak 20%-25% debitur perusahaan yang memiliki plafon di bawah Rp 10 miliar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×