kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,59   7,95   0.84%
  • EMAS1.030.000 -0,48%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Begini Strategi Bank BRI (BBRI) Menghadapi Tantangan Ekonomi di 2023


Selasa, 24 Januari 2023 / 19:08 WIB
Begini Strategi Bank BRI (BBRI) Menghadapi Tantangan Ekonomi di 2023
ILUSTRASI. Direktur Utama BRI Sunarso.


Reporter: Arif Ferdianto | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) telah menyiapkan strategi menghadapi kenaikan inflasi dan suku bunga serta perlambatan ekonomi di tahun 2023 ini.

Direktur Utama BBRI Sunarso mengatakan, BRI telah menyiapkan empat strategi dalam menjawab tantangan tersebut. Pertama, jika ekonomi pulih namun inflasi tetap naik dan kualitas pinjaman memburuk BRI akan melakukan pemantauan kualitas pinjaman yang intensif.

“Kemudian mempertahankan coverage ratio yang tinggi, tumbuh secara selektif dan melakukan enhancement credit risk model dan kemudian loan portfolio guideline (LPG) yang diatur moderat sehingga kita masih bisa ekspansi tetapi selektif. Kemudian kita harus bisa mengoptimalkan write-offs, untuk recovery rate yang lebih tinggi,” ujarnya dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi XI DPR, Selasa (24/1).

Baca Juga: Bos BRI Sebutkan 6 Tantangan Industri Perbankan Tahun Ini, Apa Saja?

Kedua, kata Sunarso, jika ekonomi mulai pulih inflasi terkendali dan kualitas pinjaman baik, maka BRI akan melakukan beberapa strategi. Yakni loan portfolio guideline yang lebih mengendur dijadikan pedoman untuk strategi pertumbuhan.

“Kemudian menurunkan coverega ratio (cadangan), enhance risk based pricing model untuk meningkatkan daya saing produk. Terakhir, optimalisasi write-offs untuk recovery rate yang lebih tinggi,” terangnya.

Ketiga, jika ekonomi tetap stagnan, inflasi naik dan kualitas pinjaman memburuk, maka BBRI akan tetap tumbuh namun terbatas, pengaturan loan portfolio guideline akan diperketat. Kemudian mempertahankan cadangan supaya tetap tinggi, terakhir pemantauan kualitas kredit harus intensif dan membuat simulasi serta stress test secara berkesinambungan,” tandasnya.

Keempat, jika ekonomi tetap stagnan tetapi inflasi terkendali dan kualitas pinjaman membaik maka yang perlu dilakukan perbankan harus berani tumbuh secara selektif dan loan portfolio guideline diatur dengan mood yang moderate.

“Kemudian mempertahankan coverage ratio dan pemantauan kualitas kredit yang intensif, simulasi dan stress test secara berkesinambungan,” imbuh Sunarso.

Baca Juga: Bunga Deposito Bermekaran Usai BI Mengerek Suku Bunga Acuan hingga 200 Bps

 

 

Selanjutnya: BNI Salurkan Kredit Berkelanjutan (ESG) Rp 182,9 Triliun hingga Akhir 2022

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Complete Three Statement Modeling Financial Statement Analysis

[X]
×