kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,25   -4,93   -0.53%
  • EMAS961.000 0,42%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

BI longgarkan GWM, ada dampaknya ke perbankan?


Senin, 25 November 2019 / 10:51 WIB
BI longgarkan GWM, ada dampaknya ke perbankan?
ILUSTRASI. Pelayanan nasabah Bank BCA di Tangerang Selatan, Jumat (8/11). Likuiditas perbankan diprediksi akan semakin bertambah dengan kebijakan BI menurunkan GWM rupiah sebesar 50 basis poin. /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/08/11/2019.


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Likuiditas perbankan tahun depan diprediksi akan semakin bertambah sejalan dengan kebijakan Bank Indonesia (BI) menurunkan Giro Wajib Minimum (GWM) rupiah sebesar 50 basis poin. Tambahan likuiditas ini akan memberikan ruang bagi bank untuk meningkatkan penyaluran kredit.

Dengan pemangkasan itu maka GWM yang berlaku untuk bank umum konvensional dan bank umum syariah maupun unit usaha syariah masing-masingnya menjadi 5,5% dan 4,0%. Dari penurunan 50 bps itu, perbankan akan mendapat tambahan likuiditas sebesar Rp26 triliun.

Baca Juga: Bunga deposito tertinggi 7%, catat bunga deposito bank di awal pekan ini

Sejumlah perbankan menyambut baik keputusan BI yang akan mulai berlaku efektif pada 2 Januari 2020 tersebut. Panji Irawan, Direktur Keuangan Bank Mandiri berharap tambahan likuiditas dari pelonggaran GWM itu diharapkan dapat meredakan persaingan dalam memperebutkan Dana Pihak Ketiga (DPK) serta mendorong pertumbuhan kredit.

Per September 2019, Bank Mandiri secara bank only mencatatkan total DPK sebesar Rp 784 triliun. "Dengan asumsi DPK Bank Mandiri 7%-9%, maka penurunan GWM 0,5% akan menambah likuiditas sekitar Rp 4 triliun- Rp 5 triliun tahun 2020," ungkap Panji pada Kontan.co.id, Jumat (22/11).

Namun, Panji belum bisa menyampaikan target kredit yang akan dipasang Bank Mandiri tahun 2020 dengan memperhitungkan pelonggaran GWM tersebut karena menurutnya masih dalam proses penyusunan. Hanya saja, sebelumnya dia memberi taksiran target tahun depan sekitar 9%-10%.

Herry Sidharta, Wakil Direktur Keuangan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) juga menyambut baik kebijakan BI itu karena akan memberikan tambahan likuiditas bagi industri perbankan secara umum yang dapat mendukung percepatan penyaluran kredit maupun aset produktif lainnya.

Baca Juga: NIM perbankan diramal stagnan sampai tahun depan

Lewat pemangkasan GWM 50 basis poin, Herry bilang, BNI akan mendapat dampak tambahan likuiditas sekitar sekitar Rp 2 triliun- Rp 2,5 triliun. Dengan tambahan likuiditas itu, BNI memproyeksikan pertumbuhan kredit tahun 2020 akan sesuai rencana yakni 11%-13%.

Meskipun pelonggaran GWM itu membawa dampak positif, namun BNI melihat isu likuiditas ketat diperkirakan masih akan terjadi tahun depan. "Oleh karena itu, LDR kami perkirakan masih akan sama seperti tahun ini yakni di kisaran 93%-95%," ujar Herry.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×