kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,46   0,86   0.09%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bisnis Asuransi Kendaraan Bermotor pada Tahun Depan Diyakini Masih Menderu


Minggu, 10 Desember 2023 / 20:56 WIB
Bisnis Asuransi Kendaraan Bermotor pada Tahun Depan Diyakini Masih Menderu
ILUSTRASI. Kendaraan melintas di jalan protokol Jakarta, Selasa (29/8/2023). /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/29/08/2023.


Reporter: Ferry Saputra | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah asuransi umum optimistis segmen asuransi kendaraan bermotor akan bertumbuh pada tahun depan. Salah satunya PT Zurich Asuransi Indonesia. 

Mengenai hal itu, Chief Financial Officer Asuransi Zurich Musi Samosir menyampaikan sampai Oktober 2023 kontribusi pendapatan premi terbesar berasal dari segmen kendaraan bermotor. Dia mengatakan segmen tersebut tumbuh positif, jika dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu.

"Kami berharap pada tahun depan segmen kendaraan bermotor masih menjadi kontributor terbesar pendapatan premi," ucapnya, Senin (4/12).

Selain kendaraan bermotor, Musi menyampaikan segmen asuransi kesehatan juga tumbuh positif hingga Oktober 2023. Dia mengatakan pertumbuhan asuransi kesehatan akan dihadapkan kendala terkait inflasi medis yang menjadi perhatian saat ini. 

Baca Juga: Asuransi Bhakti Bhayangkara Raih Peringkat idBBB dari Pefindo

"Akan tetapi, kami tetap berfokus dari berbagai aspek, termasuk dari segi underwriting hingga pricing. Kami mau mengembangkan asuransi kesehatan, bisa dibilang dengan hati-hati. Untuk menjaga tingkat profitabilitasnya," kata Musi.

Musi menyatakan premi perusahaan hingga Oktober 2023 tumbuh double digit, jika dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Dia pun berharap tahun depan bisa mempertahankan kinerja tersebut. Hal itu sejalan dengan kondisi ekonomi Indonesia yang diperkirakan masih akan stabil.

"Tahun depan juga proyeksi kami akan seperti itu (double digit)," ungkapnya. 

Berdasarkan laporan keuangan, Zurich Asuransi Indonesia mencatatkan pertumbuhan premi sebesar 13% secara tahunan alias year on year (YoY) hingga kuartal III-2023. Adapun pendapatan premi hingga kuartal III-2023 tercatat sebesar Rp 1,78 triliun, sedangkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 1,57 triliun.

Selain Zurich, PT Asuransi Astra Buana atau Asuransi Astra juga menyatakan segmen asuransi otomotif menjadi penyumbang terbesar pendapatan premi perusahaan hingga kuartal III-2023.

Presiden Direktur Asuransi Astra Christopher Pangestu menerangkan segmen otomotif masih menduduki posisi teratas dari 3 besar lini usaha penyumbang premi perusahaan. Adapun segmen otomotif mengambil porsi 40%.

"Kedua adalah properti, lalu diikuti kesehatan," ungkapnya.

Baca Juga: Aset Wanaartha Tidak Cukup Bayar Kewajiban ke Nasabah, ini Langkah Tim Likuidasi

Christopher menerangkan pada tahun depan ketiga lini bisnis tersebut masih akan menjadi kontributor terbesar pendapatan premi perusahaan. Sebab, kata dia, memang portofolio Asuransi Astra sudah cukup matang.

Selain itu, Asuransi Astra juga sudah cukup matang dalam penetrasi di pasar, terlebih perusahaan tersebut merupakan pemain lama dan cukup stabil.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×