kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

BRI alokasikan 6% dari capex IT untuk perkuat keamanan transaksi e-channel


Kamis, 26 September 2019 / 18:44 WIB

BRI alokasikan 6% dari capex IT untuk perkuat keamanan transaksi e-channel
ILUSTRASI. Nasabah menggunakan ATM Bank BRI


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI, anggota indeks Kompas100) mengaku terus melakukan penguatan sistem keamanan transaksi lewat e-channel. Tahun ini, bank BUMN ini telah mengalokasikan sekitar 6% dari belanja modal IT untuk memperkuat keamanan sistem.

Adapun anggaran belanja modal (capex) IT yang disiapkan BRI tahun ini mencapai sekitar Rp 3,7 triliun tahun ini.  Hary Purnomo, Sekretaris Perusahaan BRI mengatakan, pihaknya secara berkesinambungan terus melakukan upgrade teknologi, membentuk organisasi Chief information Security Officer (CISO) yang berisikan talent yang ahli di bidang cyber security.

Baca Juga: BNI perkuat keamanan transaksi e-channel lewat cara ini

“Seluruh e-channel Bank BRI telah dilengkapi sistem pengamanan yang sangat baik dan Bank BRI terus menerus selalu melakukan up grade sistem pengamanannya. Saat ini, BRI juga telah memiliki sertifikasi  ISO27001 (Information Security Management),” jelas Hary pada Kontan.co.id, Kamis (26/9).

Untuk memitigasi terhadap risiko adanya kejahatan cyber,  Hary bilang, ada tiha hal yang dilakukan BRI. Pertama, terus mengupgrade IT security. Kedua, selalu mengingatkan nasabah untuk hati-hati  dalam bertransaksi  seperti  menyimpan kerahasiaan PIN  atau Password/ User ID. 

Ketiga, melakukan monitoring keamanan e- channel dan ATM baik secara fisik di area sekitar.

Baca Juga: Ini yang dilakukan BTN guna memperkuat keamanan transaksi e-channel

Dari sisi security IT tersebut, BRI mendorong implementasi  kartu ATM berchip, secara berkala melakukan upgrade alat anti skimming di mesin ATM, dan memperkuat sistem dengan teknologi artificial intelligence.


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Editor: Tendi

Video Pilihan


Close [X]
×