kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,73   8,09   0.86%
  • EMAS1.029.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Di tengah pandemi Covid-19 bisnis BPR terus tumbuh positif


Kamis, 04 November 2021 / 19:52 WIB
Di tengah pandemi Covid-19 bisnis BPR terus tumbuh positif
ILUSTRASI. Layanan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) Lestari. Di tengah pandemi Covid-19 bisnis BPR terus tumbuh positif


Reporter: Ferrika Sari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Bisnis Bank Perkreditan Rakyat (BPR) masih tumbuh meskipun menghadapi tekanan Covid-19. Hal ini tercermin dari pertumbuhan kredit, aset dan dana pihak ketiga (DPK). 

Walau melambat, BPR justru masih berhasil mencetak pertumbuhan positif sebesar 3,01% secara year on year (yoy) menjadi Rp 113,87 triliun pada Juli 2021. Dana Pihak Ketiga (DPK) BPR tumbuh 10,21% mencapai Rp 111,21 triliun dan aset naik 7,99% yoy menjadi Rp 159,87 triliun. 

Ketua Umum Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo) Joko Suyanto mengatakan, pertumbuhan bisnis BPR seiring dengan membaiknya kondisi perekonomian nasional. 

"Tentunya, ini mendorong setor rill bergerak walau belum pulih yang menjadi momentum peluang bagi pertumbuhan bisnis BPR, khususnya UMKM terdampak Covid-19," kata Joko, Kamis (4/11). 

Baca Juga: BPR Bisa Ikut Lelang, Pinjaman pun Tak Hilang

Selain itu, kepercayaan masyarakat juga meningkat sehingga menyokong pertumbuhan simpanan BPR hingga dua digit. Walau kegiatan usaha mereka belum sepenuhnya pulih, tapi pelaku UMKM masih percaya dan menaruh uangnya ke BPR. 

Tak hanya itu, BPR juga berupaya mengelola aset liabilitas tetap tumbuh walau tidak maksimum. Tahun ini adalah masa bagi BPR untuk bertahan di tengah keterbatasan untuk melayani masyarakat selama pandemi. 

Oleh karena itu, bank gencar jemput bola dan melakukan pembinaan untuk mendukung permodalan bagi UMKM. Hal ini dibarengi dengan pengembangan inovasi produk dan jaringan pemasaran yang mengandalkan kanal digital seperti sosial media. 

Melalui strategi tersebut, ia memperkirakan kredit BPR bisa capai 5% hingga 6% sampai akhir tahun. Mengingat, pembiayaan BPR per Agustus 2021 sudah menyentuh 3,5% dan ini juga sejalan dengan target pertumbuhan ekonomi nasional 4,2% di 2021. 

Sementara itu, BPR Hasamitra menargetkan kredit tumbuh 15,4% jadi Rp 2,31 triliun dan DPK tumbuh 17,71%. Dengan begitu aset diharapkan naik 12,96% sepanjang tahun 2021. 

Baca Juga: Perkuat pengawasan BPR, OJK luncurkan aplikasi OJK-Box (OBOX)

Direktur Utama BPR Hasamitra I Nyoman Supartha optimistis, mencapai target tersebut karena melanjutkan program kredit dengan suku bunga tetap 10,75%. selain ada diskon biaya administrasi, provisi kredit dan pemberian hadiah langsung kepada nasabah. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×