kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekspansi ke Ranah Digital, Perbankan Dirikan dan Perkuat Anak Usaha Modal Ventura


Jumat, 11 Februari 2022 / 14:37 WIB
Ekspansi ke Ranah Digital, Perbankan Dirikan dan Perkuat Anak Usaha Modal Ventura
ILUSTRASI. Menara BNI Pejompongan, Jakarta Pusat.


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi Mahadi

Adapun Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri Rudi AS Aturiddha menyebut dalam rencana bisnis bank (RBB) di 2022 Bank Mandiri juga memiliki rencana penambahan modal ke beberapa perusahaan anak. Termasuk Mandiri Capital Indonesia (MCI) untuk mendukung rencana new investment dan follow-on funding di startup dan fintech yang semakin signifikan menjadi keseharian masyarakat dalam beberapa tahun terakhir. 

"Hal ini juga menjadi langkah strategis Bank Mandiri untuk semakin dekat berkolaborasi dengan ekosistem digital dari start up dan fintech tersebut. Namun demikian, realisasi penambahan modal tersebut tentunya akan terus dikaji lebih lanjut secara cermat baik dari sisi nilai maupun waktu pelaksanaannya agar mampu memberikan imbal hasil investasi terbaik bagi shareholders Bank Mandiri," ujarnya kepada Kontan.co.id pada Kamis (10/2).

Lanjut ia, pemerintah baru saya meresmikan inisiatif Merah Putih Fund pada 15 Desember 2021. Merah Putih Fund akan mengucurkan dana sebesar US$300 juta kepada para soonicorn atau calon unicorn dengan kriteria yang telah ditetapkan. Mulai dari  pendirinya orang Indonesia, berdomisili di Indonesia, serta punya rencana untuk IPO di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Terdapat delapan sektor inovasi yang dibidik oleh Merah Putih Fund, yaitu edukasi, kesehatan, agrikultur, logistik, kelautan, e-commerce, fintech, dan social enterprise.

"Bank Mandiri ikut berpartisipasi melalui dana ventura ini melalui investment arm-nya yaitu Mandiri Capital Indonesia (MCI). MCI akan berperan sebagai perusahaan modal ventura yang akan mengelola dana ventura tersebut bersama dengan perusahaan modal ventura dari BUMN lain, yakni MDI Ventures, TMI, BVI, dan BNI.

Baca Juga: BRI Dinobatkan Sebagai Bank Paling Bernilai di Indonesia

Direktur Utama MCI, Eddi Danusaputro menyatakan pada 2021 telah berpartisipasi dalam tujuh putaran pendanaan ke startup fintech (tekfin), fintech enabler, insurtech dan open finance, serta mewujudkan kolaborasi antara Mandiri Group dengan sejumlah startup yang membawa nilai sinergi (synergy value) tertinggi bagi perusahaan.

"Memasuki 2022, MCI akan melanjutkan komitmen ini dengan target pendanaan ke lebih banyak startup dengan dana investasi yang lebih besar, dan berkontribusi meningkatkan synergy value yang signifikan melalui kemitraan dengan perusahaan teknologi dan ekosistem Badan Usaha Milik Negara (BUMN)," paparnya.

Tujuan investasi yang lebih besar dan meningkatkan synergy value adalah untuk terus mendorong tumbuhnya inklusi keuangan serta perkembangan ekosistem startup di Indonesia.

Ia menyatakan, dukungan MCI terhadap Mandiri Group dan pertumbuhan ekosistem startup direalisasikan melalui beberapa inisiatif sinergi yang sudah berjalan pada 2021 lal. Pertama, Penyaluran kredit agrikultur melalui Crowde senilai Rp310 miliar . Kedua, penyaluran kredit kepada pelaku UMKM melalui Investree senilai Rp306 miliar. 

Ketiga, kerjasama komprehensif dengan Bukalapak pada tiga lini produk yakni pembayaran, kredit dan investasi. Keempat, penggunaan platform Jurnal dan Klik Pajak untuk mendigitalisasi laporan keuangan nasabah SME Mandiri dan Yokkebiz yang merupakan hasil kolaborasi antara iSeller dengan Yokke menghasilkan peningkatan pengguna teregistrasi hingga 6.000 orang. 




TERBARU

[X]
×