kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Imbas PHK massal, klaim BPJamsostek diproyeksi naik


Kamis, 21 Mei 2020 / 15:53 WIB
Imbas PHK massal, klaim BPJamsostek diproyeksi naik
ILUSTRASI. Petugas melayani peserta BPJS Ketenagakerjaan di Jakarta, Senin (8/7). Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan memperkirakan akan membukukan aset sebanyak Rp 412 triliun pada Agustus atau September 2019. KONTAN/Carolus Agus Waluyo

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pengajuan klaim Badan Penyelanggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan atau BPJamsostek diperkirakan naik akibat Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) secara massal yang dilakukan perusahaan. Hal ini sering melesunya perekonomian nasional sebagai dampak pandemi corona (Covid-19).

Direktur Pelayanan BPJamsostek Krishna Syarif memperkirakan klaim meningkat pasca lebaran. Sebab, pengajuan klaim Jaminan Hari Tua (JHT) baru bisa diproses setelah satu bulan pekerja di-PHK.

Baca Juga: IBR Multimedia Komunika salurkan paket sembako di sejumlah wilayah di DKI

“Jika kami perhatian dari data tiap kantor cabang mulai 1 Januari hingga 19 Mei 2020 belum memperlihatkan kenaikan yang signifikan,” kata Krishna, di Jakarta, Rabu (20/5).

Merujuk data BPJamsostek dari Januari – Mei 2019 sebanyak 924.460 peserta mengajukan klaim JHT. Sementara sejak 1 Januari-19 Mei 2020 pengajuan klaim JHT sudah menyentuh 791.050 peserta.

Namun ia belum bisa memastikan berapa proyeksi jumlah kenaikan klaim JHT. Sebab, BPJamsostek belum mendapatkan angka yang pasti berapa jumlah karyawan yang di PHK dari perusahaan maupun dinas tenaga kerja di daerah - daerah.

Untuk saat ini, pihaknya fokus mempersiapkan sumber daya manusia (SDM) dan sistem teknologi yang mumpuni untuk melayani lonjakan pengajuan klaim peserta pasca lebaran. Sementara dari sisi keuangan, ia meminta masyarakat tidak perlu khawatir bahwa BPJamsostek telah menyiapkan dana yang mencukupi untuk membayarkan klaim.

Baca Juga: Isi risalah pertemuan The Fed: Stimulus berlanjut, tidak ada rencana bunga negatif

“Dari internal kami ada perhitungan, jadi masyarakat dan pekerja tidak perlu khawatir dari sisi solvabilitas, kemampuan likuditas maupun dana pekerja tetap aman. Kami siap membayarkan klaim peserta dan tidak ada masalah pendanaan sama sekali,” jelasnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×