kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Kantongi izin dari BI, Bank BJB akan luncurkan layanan QR code pekan ini


Senin, 26 Agustus 2019 / 07:30 WIB

Kantongi izin dari BI, Bank BJB akan luncurkan layanan QR code pekan ini


KONTAN.CO.ID - BADUNG. PT Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk telah mendapat persetujuan dari Bank Indonesia (BI) untuk merilis QR code Indonesia Standar (QRIS). Karenanya, BJB akan melakukan soft launching QRIS pada 31 Agustus 2019.

"Alhamdulillah, QRIS sudah disetujui BI. Tanggal 31 Agustus nanti, kami mau soft launching di sekitar Braga, Bandung. Kami ingin agar masyarakat bisa segera merasakan langsung user experience terkait QR Code BJB," kata Yuddy Renaldi, Direktur Utama BJB pada acara media gathering BJB, Sabtu (24/8).

Yuddy mengakui tren digital tengah melanda semua industri termasuk industri perbankan. Untuk itu, tak hanya QR Code yang akan diluncurkan. Tapi ada juga beberapa inisiatif lain dalam rangka program digitalisasi ini di antaranya adalah e-form dan cash recycling machine (CRM). 

Direktur Operasional BJB Teddy Setiawan menjelaskan, layanan e-form ditujukan guna memudahkan sistem pembukaan rekening. Di mana pelanggan yang ingin membuka tabungan bisa registrasi secara online. 

Baca Juga: Minggu depan, Bank BJB siap luncurkan layanan QR Code

"CRM atau mesin yang bisa sekaligus setor dan tarik tunai ini rencananya bisa ada akhir tahun ini," jelasnya. Yang paling penting, BJB siap mengantisipasi isu utama dalam layanan digital. 

"Isu besarnya di digitalisasi perbankan adalah kesiapan sistem. Kami sudah coba sistem kami saat uji coba 17 Agustus kemarin, ada 1.500 nasabah yang masuk ke sistem dan tidak hang. Saat ini, fee based e-wallet payment kami ada 3.500 nasabah. Ke depannya, kami berharap bisa terus bertambah,

Baca Juga: Bank BJB (BJBR) bidik Rp 412 miliar dari private placement

Teddy bilang, untuk menjadikan BJB sebagai bank digital, bukan sekedar sistem dan infrastruktur yang disiapkan, tapi juga sumber daya manusia (SDM) di BJB.

Contohnya, SDM BJB akan senantiasa mengedukasi nasabahnya untuk melakukan pembayaran secara digital untuk pembayaran layanan PBB-P2, E-Samsat, T-Samsat, Samsat J'bret, Sambat, IBC dan KKP. 

"Kami berkomitmen untuk terus meningkatkan kualitas user experience BJB Digi agar semakin user friendly. Dan mendukung upaya Pemda untuk program smart city," imbuhnya.

Baca Juga: QRIS diharapkan dongkrak pendapatan bank

Yuddy menambahkan, program digitalisasi ini merupakan komitmennya untuk bisa membuat BJB memiliki kinerja yang terus tumbuh berkelanjutan. 

Dampak positif dari program digitalisasi ini adalah bisa meningkatkan rasio dana murah atau CASA (Current Account and Saving Account) rasio.

"CASA rasio saat ini masih ada di  45%. Idealnya itu 50%. Kami berharap dengan adanya inisiatif-inisiatif digitalisasi ini bisa menjadikan CASA rasio di akhir tahun 51%-55%," tuturnya.


Reporter: Merlinda Riska
Editor: Herlina Kartika

Video Pilihan


Close [X]
×