kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Komposisi pemegang saham platform pembayaran LinkAja berubah


Jumat, 14 Juni 2019 / 17:53 WIB
Komposisi pemegang saham platform pembayaran LinkAja berubah

Reporter: Anggar Septiadi | Editor: Yoyok

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kepemilikan saham PT Fintek Karya Nusantara (Finarya) dipastikan berubah. Kelak pengelola platform pembayaran LinkAja tak hanya akan dimiliki badan usaha milik negara (BUMN) yang merupakan lembaga jasa keuangan.

CEO Finarya Danu Wicaksana bilang hal tersebut terjadi lantaran ada tiga BUMN sektor transportasi yang juga akan ikut mengempit saham Finarya. Mereka adalah PT Jasa Marga Tbk (JSMR), PT Kereta Api Indonesia Indonesia, dan PT Angkasa Pura II.


“Komposisi penyertaan modalnya masih mirip yg awal, hanya saja sebesar 10% akan diberikan kepada beberapa BUMN besar yang memiliki use cases kuat untuk LinkAja, seperti KAI, Jasa Marga dan AP II,” katanya kepada Kontan.co.id, Jumat (14/6).

Saat ini, kepemilikan Finarya masih digenggam sepenuhnya oleh PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel). Selanjutnya, dalam rancangan awal, saham akan dibagikan kepada beberapa BUMN lain. Sementara porsi Telkomsel akan terdilusi hingga tinggal memiliki 25% saja.

Sisanya akan dimiliki oleh PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), dan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) masing-masing 20%. PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), dan PT Pertamina masing-masing 7%, dan PT Jiwasraya 1%.

Sementara dengan masuknya Jasa Marga, KAI, dan AP II yang akan mengempit 10% kepemilikan saham, rancangan awal tersebut akan berubah.

Sayangnya, Danu enggan menjelaskan porsi kepemilikan siapa yang akan berkurang. “Kalau soal itu biar Kementerian BUMN yang menjawab,” lanjutnya.

Terkait hal ini, sumber Kontan.co.id bilang bahwa penyusutan kepemilikan tak akan terjadi di Telkomsel. Entitas anak PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) ini akan tetap mengempit 25% saham.

Sementara beberapa petinggi bank pelat merah yang coba dihubungi Kontan.co.id untuk dikonfirmasi belum memberikan jawaban hingga berita ini diturunkan “Kalau soal itu silakan ditanyakan langsung ke Finarya,” kata Corporate Secretary Bank Mandiri Rohan Hafas kepada Kontan.co.id.

Sementara kepada Kontan.co.id sebelumnya, Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo bilang, Finarya punya target mengumpulkan modal hingga Rp 1,5 triliun. Para pemegang saham tersebut kelak akan menyertakan modal sesuai porsi kepemilikannya. Misalnya BRI, Bank Mandiri, dan BNI masing-masing akan menyetor Rp 300 miliar.

Sedangkan DIrektur Utama BRI Suprajarto dalam RUPS Mei lalu telah menyatakan memang ada penyusutan kepemilikan saham di Finarya. Dari target 20%, BRI yang akan setor modal ke Finarya melalui entitas anaknya, yaitu PT BRI Ventura Investama akan mengempit 19% saham.




TERBARU

Close [X]
×