kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

LPS: Pertumbuhan kredit dan DPK di semester I masih akan berlanjut


Rabu, 14 Agustus 2019 / 19:41 WIB

LPS: Pertumbuhan kredit dan DPK di semester I masih akan berlanjut
ILUSTRASI. Nilai tukar rupiah

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) dalam Indikator Likuiditas menyatakan pertumbuhan kredit perbankan hingga akhir Juni 2019 tumbuh sebesar 9,92% secara yoy. Sementara itu, pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) masih lebih lesu atau hanya naik 7,42% secara yoy.

Namun, pertumbuhan DPK tersebut dinilai membaik dibandingkan periode bulan sebelumnya, sejalan dengan kembalinya dana simpanan pasca libu Lebaran. Hal ini berdampak pada loan to deposit ratio (LDR) perbankan yang membaik terbatas ke level 94,28%. "Adanya perbaikan pertumbuhan DPK pada periode Juni 2019 memberikan tambahan ruang likuiditas dan mengurangi gap pertumbuhan dengan kredit pada sebagian kelompok bank," tulis LPS dalam keterangan yang diterima Kontan.co.id, Rabu (14/8).

Baca Juga: Mulai jalan 1 Januari 2020, begini ketentuan BI terkait QR code

LPS meramal, laju pertumbuhan kredit masih akan lebih tinggi dibanding DPK. Hal ini sejalan dengan langkah pelonggaran pada kebijakan Giro Wajib Minimum (GWM) dan suku bunga moneter. Ruang ekspansi pun, dinilai terbuka pada bank besar, sementara untuk bank menengah dan kecil akan lebih ditentukan laju pertumbuhan sisi dana.

"Gap pertumbuhan masih berpotensi terjadi dan menciptakan risiko segmentasi likuiditas pada beberapa kelompok bank," lanjut LPS. Adapun, tambahan ekspansi fistal yang cukup agresif sepanjang paruh pertama 2019 diprediksi akan berlanjut pada semester II 2019 dan diharapkan memberikan efek positif.

Berkaitan dengan hal tersebut, tren suku bunga simpanan menurut LPS hingga bulan Juli 2019 terpantau stabil dan secara bertahap mulai menunjukkan penurunan. Rata-rata tingkat bunga deposito rupiah (22 moving daily average) bank benchmark LPS pada akhir Juli 2019 mencapai 6,08%, turun 6 bps dari posisi akhir Juni 2019.

Baca Juga: Pacu kredit UMKM, BRI berencana tambah satelit pada 2023

Sementara rata-rata suku bunga minimum dan maksimal tercatat masing-masing turun 3 dan 8 bps ke level 5,02% dan 7,15%. Sementara tingkat bunga deposito valuta pada periode yang sama juga menunjukkan penurunan meski dalam kisaran yang lebih terbata, tercatat untuk rata-rata dan maksimal mengalami penurunan masing-masing 2 dan 5 bps ke level 1,24% dan 1,91%.

LPS melihat, tren suku bunga simpanan perbankan mulai menunjukkan tren penurunan merespon penurunan BI 7DRR dan langkah pelonggaran yang ditempuh BI. Meredanya kompetisi pada bunga special rate memberikan ruang bagi perbankan memperbaiki struktur biaya dana.

Tren penurunan suku bunga deposito untuk semua tenor dan kelompok bank juga diperkirakan akan berlanjut secara gradual sebelum berlanjut pada penurunan suku bunga kredit. Adanya penurunan tingkat bunga penjaminan juga diyakini mampu memperkuat dan mempercepat proses penurunan tingkat bunga simpanan ke level yang lebih rendah.


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0012 || diagnostic_api_kanan = 0.1013 || diagnostic_web = 0.3635

Close [X]
×