kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Mayoritas bank syariah pangkas target, BCA Syariah masih bertahan


Selasa, 07 April 2020 / 21:09 WIB
Mayoritas bank syariah pangkas target, BCA Syariah masih bertahan
ILUSTRASI. Petugas Teller melayani calon jemaah haji di BCA Syariah Jakarta, Senin (4/3). BCA Syariah masih bertahan mengejar pertumbuhan sebesar dua digit tahun ini./pho KONTAN/Carolus Agus Wwaluyo/04/03/2019.

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebagian besar bank syariah maupun unit usaha syariah bakal memangkas target pembiayaan tahun ini. Pandemi virus corona (Covid-19) yang memukul berbagai sektor dunia usaha tidak hanya mengganggu kemampuan membayar para debitur tetapi bikin permintaan pembiayaan baru sepi.

Unit usaha syariah PT Bank Permata Tbk (Permata Syariah) misalnya akan memangkas target sejalan dengan pemangkasan proyeksi kredit yang dilakukan Bank Indonesia (BI) dari semula 9%-11% jadi 6%-8%.

Baca Juga: CIMB Niaga Syariah lakukan restrukturisasi, kebanyakan dari sektor perdagangan kecil

Hanya saja, unit usaha syariah ini masih menghitung besaran yang akan dipangkas dari target semula 9%-10%. "Kami sedang menghitung dan angka finalnya belum keluar," kata Direktur Shariah Banking Bank Permata Herwin Bustaman pada Kontan.co.id, Selasa (7/4).

Meskipun Covid-19 telah berdampak pada kemampuan mencicil para nasabah, Permata Syariah belum menerima permintaan restrukturisasi pembiayaan dari nasabah hingga saat ini. Herwin memperkirakan, pengajuan restrukturisasi kemungkinan baru akan masuk pada kuartal II 2020 ini.

Permata Syariah akan melakukan restrukturisasi terhadap nasabah yang terdampak Covid-19 sesuai dengan kelonggaran aturan yang diberikan Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Dalam penerapan restrukturisasi tersebut, unit syariah ini akan tetap menerapkan prinsip kehati-hatian dengan melakukan screening apakah benar nasabah terkena dampak Covid-19 guna mencegah terjadinya moral hazard.

Unit Usaha Syariah PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) juga akan memangkas target karena rencana bisnis bank (RBB) yang ditetapkan sebelumnya belum memasukkan unsur pandemi Covid-19. Namun, besaran yang akan direvisi masih akan menunggu perkembangan dampak Covid-19 ke depan. Sebelumnya, unit syariah ini menargetkan pembiayaan tahun ini tumbuh 20%.

Baca Juga: Bank BUKU III mengaku likuiditas masih aman di tengah wabah corona

Pandji Djajanegara, Direktur Utama CIMB Niaga Syariah mengatakan, pihaknya masih menunggu kapan Covid-19 berujung, lalu berapa lama kondisi bisa normal kembali setelah virus berakhir dan berapa nasabah yang harus direstrukturisasi. "Angka persentase maupun besarannya target belum bisa disampaikan mengingat banyaknya asumsi diatas yang masih belum bisa justified," ujarnya.

CIMB Niaga Syariah sudah mulai melakukan restrukturisasi pembiayaan terhadap nasabah yang terdampak Covid-19 setelah adanya pelonggaran aturan yang diberikan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk pembiayaan sampai Rp 10 miliar. Kebanyakan nasabah unit usaha syariah ini yang mengajukan restrukturisasi berasal dari sektor perdagangan kecil dan hospitality.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×