kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Bank BUKU III mengaku likuiditas masih aman di tengah wabah corona


Selasa, 07 April 2020 / 20:03 WIB
Bank BUKU III mengaku likuiditas masih aman di tengah wabah corona
ILUSTRASI. Nasabah terlihat di dekat pintu kantor cabang Bank Tabungan Negara (BTN) di Jakarta, Selasa (3/7). Bank BUKU III mengaku likuiditas masih aman di tengah Covid-19. KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penyebaran wabah virus corona (Covid-19) praktis membuat perekonomian dalam dan luar negeri tidak stabil lantaran banyak sektor ekonomi yang terkena dampak. Hal ini lambat laut bisa saja berpotensi membuat kemampuan debitur yang terdampak corona kesulitan untuk membayar cicilan. Bila terjadi, tentunya hal ini berpotensi mempengaruhi likuiditas perbankan di Tanah Air.

Tapi kabar baiknya, saat ini likuiditas industri perbankan masih terbilang stabil. Bila mengacu pada data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) per Februari 2020 posisi loan to deposit ratio (LDR) perbankan ada di level 91,76%. Kalau dirinci berdasarkan per BUKU, tercatat BUKU I, II dan IV punya LDR yang cukup aman yakni di bawah 90%.

Baca Juga: Terpanjang dalam sejarah, ini alasan pemerintah rilis global bond bertenor 50 tahun

Sayangnya, LDR BUKU III per Februari 2020 justru sangat tinggi yakni mencapai 98,17%. Malah, khusus BUKU III konvensional saja, per Januari 2020 LDRnya sudah mencapai 101%. Jauh lebih ketat dibandingkan kelompok bank lainnya.

Beberapa bank BUKU III yang dihubungi Kontan.co.id, Selasa (7/4) sejatinya mengaku kondisi likuiditas masih berada batas aman. Bukan terlihat dari LDR melainkan dari rasio intermediasi makroprudensial (RIM) yang terbilang rendah.

Ambil contoh, PT BPD Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) yang punya RIM di bawah 84%. Direktur Keuangan Bank Jatim Ferdian Timur Satyagraha bilang RIM tersebut sebenarnya melonggar setelah perseroan mendapat relaksasi karena melakukan pembiayaan ekspor impor dan UMKM. "Melihat rasio ini, kebutuhan likuiditas jangka pendek kami masih bisa terpenuhi," tuturnya.

Lagipula di tengah perlambatan ekonomi, perbankan memang cenderung tak mau mengambil risiko dengan mendorong pertumbuhan kredit. Di sisi lain, Ferdian bilang tetap saja ada potensi kenaikan RIM ke depan. "Kami fokus kredit risiko rendah seperti kredit konsumer, sehingga ada potensi kenaikan RIM," sambungnya. Walau masih dihitung, pria yang karib disapa Ferdi mengisyaratkan akan ada revisi proyeksi likuiditas di bulan Juni 2020.

Baca Juga: Bank Permata Syariah akan pangkas target pembiayaan karena wabah corona

Senada, Direktur Keuangan dan Tresuri Bank BTN Nixon Napitupulu juga menyebut likuiditas perseroan masih terbilang kuat saat ini. Tercermin dari rasio kecukupan likuiditas atau liquidity coverage ratio (LCR) Bank BTN yang masih di kisaran 136,31%.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×