CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Menakar arah holding BUMN keuangan


Senin, 06 Mei 2019 / 19:47 WIB

Menakar arah holding BUMN keuangan


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Direncanakan rampung sejak 2016, pembentukan holding keuangan hingga saat ini masih terkatung-katung. Konon, Kementerian Keuangan sebagai anggota Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) belum memberi lampu hijau pembentukan holding.

Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei dan Konsultan Kementerian BUMN Gatot Trihargo membantahnya. “Bukan dalam artian menyetujui atau tidak, namun memang ada beberapa masukan dari KSSK, dan sedang kita diskusikan terus,” katanya kepada Kontan.co.id, Minggu (5/5).


Gatot juga menjelaskan, Kementerian BUMN pun sejatinya telah memiliki proyeksi setelah holding selesai dibentuk. Ada tiga tujuan yang jadi pembentukan holding. Pertama adalah soal permodalan, kemudian terkait upaya memperdalam pasar, dan terakhir soal big data industri keuangan

Soal permodalan misalnya, dengan holding peran pemerintah melalui Kementerian BUMN akan lebih ringan lantaran pemenuhan modal kelak akan menjadi tanggung jawab PT Danareksa sebagai induk holding keuangan.

Skema ini dicontohkan Gatot misalnya untuk menangani masalah backlog perumahan. Ia bilang saat ini Indonesia masih memiliki backlog hampir 11 juta rumah. Ditambah bonus demografi sebesar 70 juta, dan harga properti yang makin tinggi backlog perumahan nasional diprediksi akan makin melebar.

“Tanpa adanya suntikan modal kepada BTN sebagai mortgage bank kami, tentu masalah backlog ini akan sulit diatasi. Melalui holding, Danareksa sebagai induk bisa langsung chip in (penyertaan modal), misalnya dengan cara BTN melakukan rights issue. Sehingga tak perlu ada dana dari pemerintah,” pelas Gatot.

Peran pemerintah melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) diminimalkan, sebab kata gatot ke depan APBN memang akan difokuskan untuk belanja sosial.

Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN, anggota indeks Kompas100) Maryono mengamini penjelasan Gatot. Maryono yang juga ketua Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) ini bilang melalui holding memang akan menciptakan efisiensi pendanaan, dan efektivitas dalam bisnis.

“Misalnya nanti soal pengadaan-pengadaan anggota holding nanti akan ada standarnya, SDM juga akan distandardisasi sehingga secara biaya juga akan lebih efisien lagi. Banyak yang bisa diefisienkan,” kata Maryono.

Sementara soal memperdalam pasar, bank pelat merah anggota Himbara yakni PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI, anggota indeks Kompas100), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI, anggota indeks Kompas100), PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI, anggota indeks Kompas100) dan BTN akan punya segmen masing-masing.

Misalnya Bank Mandiri dan BNI akan menggarap debitur korporasi, BRI menyasar kredit mikro, dan BTN di segmen kredit perumahan.

Direktur Utama BNI Ahmad Baiquni bilang meskipun BNI punya segmen pasar yang sama dengan Bank Mandiri, kelak pembagian pasar akan dipertajam melalui penugasan di holding.

“Kalau bicara korporasi ini kan besar, sehingga nanti bisa dibagi mana yang high, medium, small. Sekarang pun dengan adanya BMPK (Batas Minimum Pemberian Kredit (BMPK), Bank Mandiri tidak bisa menggarap seluruh segmen korporasi sendirian, sehingga mesti dilakukan sindikasi,” katanya kepada Kontan.co,id.

Sementara Gatot menambahkan dengan pembagian pasar yang jelas, masing-masing bank akan lebih memiliki spesialisasi lagi, dengan membagi pasar sesuai sektor industrinya. Gatot memberi contoh, sebuah bank yang memiliki spesialisasi di bidang pertambangan akan mengetahui berapa sebenarnya kebutuhan pendanaan perusahaan tambang tersebut. Alih-alih sekadar menyetujui kredit yang diajukan.

“Bank BUMN kita tidak ada spesialisasi seperti itu, makanya melakukan sindikasi. BNI maupun Mandiri nanti bisa bicara di holding, diskusi tiap minggu misalnya, siapa yang akan menggarap sektor plantation, siapa yang ambil sektor mining. Sisanya BRI yang meskipun ada kredit korporasi, dia tinggal ikut sindikasi saja,” papar Gatot.

Sedangkan soal big data dipaparkan Gatot menjadi alasan perusahaan industri keuangan non bank (IKNB) macam PT Pegadaian, PT Bahana Artha Ventura, serta PT Permodalan Nasional Madani, hingga perusahaan teknologi finansial seperti PT Jalin Pembayaran Nasional pengelola ATM Link, dan PT Fintek Karya Nusantara pengelola platform pembayaran digital LinkAja ikut masuk holding.

“Dari Pegadaian misalnya bisa dikumpulkan data nasabah yang meminjam mulai dari Rp 50.000 hingga nasabah bank yang memiliki pinjaman hingga triliunan. Dari big data itu, kemudian bisa disediakan produk yang sesuai dengan pasar, karena pasar ini kan memang berubah, behavior nasabah juga berubah. Ke depan memang arahnya menuju fintech,” jelas Gatot.

Meskipun hingga saat ini belum rampung, Gatot masih optimistis setidaknya semester pertama 2019 pembentukan holding selesai sepenuhnya. Ia juga memastikan tidak ada tahapan tertentu, termasuk soal kabar bahwa dalam tahap akhir penyempurnaan holding, BNI akan mengakusisi BTN, sehingga hanya ada tiga bank di dalam holding.

Maryono dan Baiquni pun membantah hal ini. “Tidak ada rencana (akuisisi) tersebut, saya tidak pernah mendengar hal itu,” kata Maryono.

“Dulu memang ada rencana untuk mengakuisisi Unit Usaha Syariah (UUS) BTN, tapi tidak jadi. Kalau untuk akuisisi BTN tidak ada rencana seperti itu,” timpal Baiquni.


Reporter: Anggar Septiadi
Editor: Tendi
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.0024 || diagnostic_web = 0.1578

Close [X]
×