kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45894,86   -13,68   -1.51%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Menilik Target dan Strategi Kinerja BNI pada Tahun 2023


Rabu, 15 Maret 2023 / 21:47 WIB
Menilik Target dan Strategi Kinerja BNI pada Tahun 2023
ILUSTRASI. Direksi BNI usai RUPST di Jakarta (15/3/2023).


Reporter: Arif Ferdianto | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) menyatakan optimis dalam meningkatkan kinerja secara berkelanjutan. Meskipun perseroan menyebut bahwa tahun 2023 diprediksi sebagai tahun yang penuh tantangan dengan masih berlanjutnya isu ekonomi.

Direktur Utama BNI, Royke Tumilaar mengatakan diperkirakan inflasi akan melandai ke 3,8% setelah meredanya dampak kenaikan harga BBM ke inflasi konsumen. Menurutnya, ekonomi domestik yang stabil ini tentu akan menjadi katalis pertumbuhan bisnis yang sehat bagi perbankan.

“Dengan mempertimbangkan prospek dan potensi bisnis serta kondisi makro ekonomi, perseroan tetap optimis pertumbuhan kinerja akan positif seiring dengan agenda transformasi yang masih berjalan di 2023,” ujarnya dalam konferensi pers virtual, Rabu (15/3).

Royke menuturkan, pihaknya telah menyusun rencana bisnis bank dengan indikator kinerja utama berupa pertumbuhan kredit hingga 10,0%, dengan Non Performing Loan (NPL) Gross kurang dari 2,5% di penghujung 2023.

Baca Juga: Bankir Tetap Optimalkan Penyaluran Kredit Konsumer pada 2023, Ini Alasannya

“Target pertumbuhan neraca yang berkualitas tersebut, diharapkan dapat memberikan dampak yang positif terhadap profitabilitas perseroan, sehingga NIM diproyeksikan berada di atas 4,8% dan ROE di kisaran 15,7% - 16%,” tuturnya.

Untuk mencapai sasaran-sasaran tersebut, lanjut Royke, perseroan mengembangkan solusi transaksi dan pembiayaan ekosistem untuk memenuhi kebutuhan nasabah yang beragam.

“Perseroan juga mengembangkan infrastruktur teknologi serta inovasi digital dalam rangka peningkatan kemampuan transaksional, terutama pada aplikasi BNI Mobile Banking dan BNIDirect dengan tujuan untuk menjadi top-of-mind transactional bank bagi nasabah,” terangnya.

Royke melanjutkan, pihaknya juga gencar melakukan perluasan partnership melalui platform open API dan pengembangan teknologi terkini seperti AI, blockchain, hingga metaverse dalam rangka memperluas ekosistem bisnis dan meningkatkan customer experience.

Selain itu, kata dia, perseroan juga fokus meningkatkan Current Account Saving Account (CASA) dan Fee Based Income (FBI) yang sustain.

Baca Juga: BNI (BBNI) Bakal Menebar Dividen Rp 7,32 Triliun

Selain itu juga meningkatkan ekspansi bisnis terutama ke nasabah top tier mulai dari segmen korporasi dan turunan bisnisnya yang masuk dalam sektor industri prospektif, hingga segmen konsumer, dengan tetap mengedepankan asas prudential banking.

“Tentunya kami juga akan melanjutkan transformasi human capital, culture, dan operasional sehingga lebih agile dan lean dalam mendukung bisnis. Kami juga memperkuat jaringan bisnis Internasional dalam mendukung penetrasi pasar global serta terus mengoptimalkan sinergi BNI Group dalam memperkuat posisi perusahaan anak,” tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×