kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Meski Ada Efek Pemilu, Laju Kredit Investasi Diramal Tetap Tumbuh Tahun Ini


Sabtu, 17 Februari 2024 / 16:40 WIB
Meski Ada Efek Pemilu, Laju Kredit Investasi Diramal Tetap Tumbuh Tahun Ini
ILUSTRASI. Logo BCA. REUTERS/Willy Kurniawan


Reporter: Nurtiandriyani Simamora | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Para bankir menilai masa menunggu hasil perhitungan suara pada perhelatan Pemilu serentak tahun ini memang memiliki dampak pada penyaluran kredit perbankan ke segmen investasi atau loan investment yang diproyeksikan bakal tertunda.

Hal tersebut sebelumnya disampaikan oleh CEO Citibank N.A atau Citi Indonesia Batara Sianturi. Dia bilang "kredit investasi berpotensi tertunda salam satu sampai dua kuartal ke depan karena korporasi masih menunggu lanskap politik yang terjadi".

Meskipun pada berbagai pemberitaan hasil perhitungan cepat atau quick count oleh berbagai lembaga survei, memproyeksikan Pilpres bakal terjadi satu putaran, yang artinya ini akan memberikan gambaran pemenang di kontestasi Pemilu tahun ini.  

Direktur Utama PT BPD Jawa Barat dan Banten Tbk (BJBR) yang juga Ketua Umum Asosiasi Bank Pembangunan Daerah (Asbanda) Yuddy Renaldi membenarkan mengenai faktor pemilu yang memiliki dampak pada kredit investasi perbankan.

Baca Juga: Bank Muamalat Incar Pertumbuhan KPR Capai Rp5,3 Triliun

"Mengenai kredit investasi memang pada umumnya memiliki sensitivitas terhadap kepastian kebijakan pemerintah, oleh karenanya kredit pada segmen ini cenderung wait and see khususnya di saat terjadinya pemilu," kata dia kepada Kontan baru-baru ini.

Meski demikian, Yuddy menyebut kredit investasi masih dapat tumbuh tahun ini seiring dengan penyaluran kredit perbankan.

BJB sendiri melihat target pertumbuhan di segmen kredit investasi dapat mencapai 8% sampai 10% di 2023, terutama terdorong oleh beberapa sektor, seperti industri pengolahan, konstruksi dan perdagangan secara selektif.

Adapun pada tahun 2023 lalu, Yuddy menyebut kredit investasi BJB telah tumbuh 34% YoY dibandingkan tahun 2022, meskipun secara porsi masih di bawah 10% dari total kredit BJB tahun lalu.

Berdasarkan laporan keuangan BJB per Desember 2023, tercatat penyaluran kredit mencapai Rp 116,14 triliun, dengan demikian diperkirakan kredit investasi BJB berkisar Rp 10,45 triliun pada tahun lalu.

Baca Juga: Laba Bersih Bank Woori Bersaudara Turun 18,9% Jadi Rp 697,86 Miliar di 2023

Sementara itu PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) menilai penyaluran kredit investasi bakal tetap bertumbuh di 2024 meskipun saat ini masih wait and see terkait perhelatan Pemilu.

"Kami masih melihat tren pertumbuhan yang positif hingga saat ini. Kredit investasi tercatat tumbuh double digit per Desember 2023, di atas pertumbuhan industri," kata Hera F Haryn, EVP Corporate Communication & Social Responsibility BCA kepada Kontan.




TERBARU

[X]
×