kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Pembiayaan MTF naik 7,06% menjadi Rp 28,8 triliun sepanjang 2019


Jumat, 31 Januari 2020 / 18:24 WIB
Pembiayaan MTF naik 7,06% menjadi Rp 28,8 triliun sepanjang 2019
ILUSTRASI. Pelayanan nasabah di kantor Mandiri Tunas Finance (MTF), Jakarta, Rabu (5/12). MTF catat pembiayaan tumbuh 7,06% menjadi Rp 28,8 triliun sepanjang 2019. KONTAN/Carolus Agus Waluyo

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Mandiri Tunas Finance masih mampu mencatatkan pertumbuhan pembiayaan di atas industri. Direktur MTF Harjanto Tjitohardjojo menyatakan realisasi pembiayaan MTF sepanjang 2019 senilai Rp 28,8 triliun. 

Nilai itu tumbuh 7,06% secara tahunan atau year on year (yoy) dari posisi 2018 senilai Rp 26,9 Triliun.

Baca Juga: Bank pelat merah bukukan pertumbuhan pendapatan dari bisnis trade finance

“Penopang pembiayaan pada 2019 pertama pembiayaan multiguna naik 70% menjadi Rp 1,6 Triliun. Kedua, pembiayaan corporate fleet (armada perusahaan) naik 60%,” ujar Harjanto kepada Kontan.co.id pada Jumat (31/1).

Anak perusahaan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk ini menargetkan pembiayaan bisa tembus Rp 30,5 triliun sepanjang 2020. Nilai itu tumbuh 5,9% yoy dibandingkan pencapaian 2019 lalu.

Guna mencapai target itu, Harjanto menyatakan telah menyiapkan strategi. Mulai dengan meningkatkan pembiayaan multiguna ke arah Rp 3 triliun. 

Adapun caranya dengan membuka tiga cabang pembiayaan multiguna di Medan, Palembang, dan Bandung. Juga pengembangan organisasi multiguna.

Baca Juga: Indonesia Infrastructure Finance beri penjaminan untuk obligasi Bali Towerindo (BALI)

“Kedua, peningkatan bisnis baru MTF dengan membuat divisi fleet, arahnya pembiayaan fintech, alat kesehatan, operating lease, dealer financing, dan lain-lain. Ketiga, perbaikan proses kerja dengan mengoptimalkan digital infrastruktur,” jelas Harjanto.

Asal tahu saja, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatatkan sepanjang 2019 Rp 452,21 triliun. Nilai itu tumbuh 3,66% yoy dari realisasi pembiayaan pada 2018 senilai Rp 436,26 triliun.





Close [X]
×