CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Perusahaan switching menakar dampak penurunan biaya transfer interbank


Rabu, 19 Juni 2019 / 20:05 WIB

Perusahaan switching menakar dampak penurunan biaya transfer interbank


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan switching mulai menakar dampak yang akan ditimbulkan atas rencana Bank Indonesia (BI) menurunkan biaya transfer interbank dari sebelumnya sebesar Rp 6.500 menjadi Rp 3.500.

“Saya belum bisa komentar soal ini, karena mesti mempelajari dampaknya dulu,” kata Armand Widjaja, CEO PT Alto Network, pengelola jaringan ATM Alto.


Meski demikian, Armand turut mendukung ikhtiar bank sentral guna meningkatkan sistem keuangan nasional.

Upaya menurunkan biaya transfer interbank ini dilakukan BI dalam rangka mewujudkan platform keuangan bertajuk BI Fast Payment. Asisten Gubernur Kepala Departemen Kebijakan Sistem pembayaran BI Filianingsih Hendarta sebelumnya bilang, BI Fast Payment diharapkan bisa menyediakan layanan realtime, non-stop dan berbiaya murah.

Sementara Bayu Hanantasena, Direktur Utama PT Artajasa Pembayaran Elektronis yang merupakan pengelola ATM Bersama menyatakan, rencana BI tersebut memang pasti akan berdampak pendapatan. “Namun hal tersebut akan bergantung terhadap beberapa hal, misalnya seberapa elastisitas trafik, apakah dengan biaya yang ditrunkan, akan terjadi kenaikan trafik?” katanya.

Lagipula ia menambahkan, komisi yang didapatkan perusahaan switching atas biaya transfer sejatinya paling kecil dibandingkan bank pengirim (pemilik ATM), maupun bank tujuan.

Apalagi dari rata-rata perusahaan switching Indonesia telah mengandalkan teknologi Base 24 yang dengan biaya mahal. Sehingga hal penurunan biaya transfer memang akan berdampak terhadap pendapatan perseroan.

“Kami sudah pakai Base 24, teknologi ini lebih handal untuk melakukan transaksi besar,” tambah Bayu.

Rudy Ramli, salah satu pemegang saham Alto menjelaskan, dari Rp 6.500 biaya transfer interbank, Rp 3.500 diberikan kepada bank pemilik ATM, sementara perusahaan switching dan bank penerima masing-masing mendapatkan Rp 1.500.

Meski demikian ia bilang, dengan perkembangan perbankan digital, biaya transfer interbank memang sejatinya bisa lebih murah.

“Transfer interbank itu kami (Alto) yang memulai pada 1996 kemudian diikuti perusahaan switching lain. Pemilik ATM dapat paling besar karena beli mesin ATM itu mahal, tapi saat ini kan transfer sudah bisa melaui ponsel, mobile banking. Itu kan tidak menggunakan ATM,” kata Rudy saat ditemui KONTAN di Jakarta.

Sebelumnya, Hermawan Tjandra, Executive Vice President PT Rintis Sejahtera pengelola jaringan pembayaran Prima menyatakan para perusahaan switching sendiri sejatinya belum mengathui konsep detil BI Fast Payment.

“Kami dari industri baru mendengar rencana tersebut secara umum dalam seminar digital yang dilakukan BI. Terutama perihal rencana layanan sejenis FAST payment oleh BI dan peran BI sebagai regulator dan operator untuk hal tersebut,” katanya.


Reporter: Anggar Septiadi
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0020 || diagnostic_api_kanan = 0.0027 || diagnostic_web = 0.1744

Close [X]
×