kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45892,80   2,38   0.27%
  • EMAS926.000 0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

PNM: Holding BUMN ultra mikro akan tingkatkan integrasi pelaku UMKM


Senin, 19 April 2021 / 15:55 WIB
PNM: Holding BUMN ultra mikro akan tingkatkan integrasi pelaku UMKM
ILUSTRASI. DIRUT PNM ARIF MULYADI. KONTAN/Fransiskus Simbolon

Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Permodalan Nasional Madani (Persero) menilai pembentukan holding BUMN ultra mikro dapat meningkatkan integrasi pelaku UMKM di Indonesia. Hal ini akan berdampak signifikan terhadap upaya pelaku UMKM meningkatkan daya saing dan merambah pasar internasional.

Direktur Utama PT Permodalan Nasional Madani (Persero) Arief Mulyadi mengatakan bahwa  tujuan utama pembentukan holding ultra mikro adalah mengintegrasikan atau membentuk ekosistem pembiayaan sekaligus bisnis pelaku UMKM. 

Ia bilang dengan keberadaan holding, ekosistem UMKM akan terbentuk dan akan membawa dampak berantai terhadap seluruh pelaku usaha mikro, kecil, bahkan ultra mikro. 

Alasannya, keberadaan ekosistem membuat setiap pelaku UMKM bisa saling mendukung dan berkolaborasi untuk meningkatkan produksi dan penjualan barang/jasa masing-masing.

Baca Juga: Komisi VI DPR desak pemerintah percepat sosialisasi holding BUMN ultra mikro

"Ekosistemnya tentu akan menjadi lebih besar. Pelaku ultra mikro dapat menjalin kerjasama dengan pelaku usaha menengah, bahkan korporasi, secara langung. Bahkan ini justru yang akan membuka peluang ekspor lebih baik lagi," ujar Arief dalam keterangan pers, Senin (19/4).

Pernyataan tersebut disampaikan setelah ia melihat hingga kini model bisnis pelaku usaha ultra mikro masih dijalankan dengan kekuatan berbasis kelompok kecil. 

Hal ini ditemukan dari pengalaman PNM menjalankan program pemberdayaan dan penyaluran pembiayaan bagi pelaku usaha ultra mikro yang bernama Mekaar dan ULaMM.

Arief mengungkapkan mayoritas pelaku usaha ultra mikro saat ini masih memiliki kemampuan terbatas untuk berintegrasi dan melakukan kerja sama dengan pebisnis lain di luar kelompoknya. Melalui kehadiran holding BUMN ultra mikro, peluang kolaborasi tersebut terbuka.

Kemunculan peluang ini dimungkinkan karena nantinya PNM akan terintegrasi dalam holding bersama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. dan PT Pegadaian (Persero). Melalui integrasi PNM, BRI, dan Pegadaian, maka pengelolaan serta pemberdayaan pelaku UMKM bisa dilakukan bersama-sama. 

Ia juga menjelaskan keberadaan holding BUMN ultra mikro juga akan membuat integrasi data menjadi lebih baik. Pengelompokan sektor usaha akan jauh lebih kuat dan bisa melibatkan semua kelompok usaha. 

Menurut Arief, dengan basis data yang bagus dan kuat itu maka ke depannya PNM bisa memiliki data komoditas mana saja yang dibutuhkan oleh korporasi besar atau menengah. 
Kebutuhan ini bisa dimanfaatkan PNM untuk membantu pelaku ultra mikro yang diberdayakan agar mampu memproduksi barang sesuai data yang ada.

"Kalaupun komoditas yang dibutuhkan pelaku usaha besar dan menengah ini tidak ada dalam daftar nasabah kami, kami bisa ekspansi mendorong pelaku usaha baru untuk menjadi pemasok, dan kami pun punya kesempatan meningkatkan nasabah kami," sebut Arief

Sejak PNM Mekaar berdiri awal 2016 hingga Maret 2021, PNM memiliki akumulasi data nasabah ultra mikro peserta program Mekaar sebanyak 10,7 juta orang. Dari jumlah tersebut, ada 8,92 juta nasabah aktif yang tengah menjalani pemberdayaan dan menerima pembiayaan dari PNM.

Baca Juga: DPR: Dasar hukum pembentukan holding ultra mikro sudah mencukupi

Rata-rata pertumbuhan nasabah PNM per harinya mencapai 14.000-15.000 orang. Jumlah ini berpotensi meningkat pasca holding BUMN ultra mikro terbentuk nanti.

Peningkatan jumlah pelaku usaha ultra mikro yang mengikuti program pemberdayaan akan berdampak positif pada upaya pemerintah menaikkan rasio pembiayaan UMKM. Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) belum lama ini menyampaikan bahwa rasio kredit UMKM ditargetkan dapat melampaui lebih dari 30 persen.

Dengan adanya holding, pemerintah ingin memastikan penyaluran pembiayaan kredit mikro akan jauh lebih terarah kepada usaha kecil dan mikro yang memerlukan dengan bunga yang lebih rendah, mudah dan juga ada pertambahan nasabah baru yang signifikan. 

Menteri Koperasi dan UMKM Teten Masduki menyebutkan, porsi kredit perbankan untuk UMKM saat ini masih kurang dari 20%. Angka ini kalah jauh dibandingkan rasio pembiayaan UMKM di negara tetangga seperti Singapura (39%), Malaysia (50%), Thailand (51%), Jepang (66%) dan Korsel (82%). 

"Jadi kita berharap porsi kredit perbankan untuk UMKM setidaknya bisa naik jadi 30% dengan dorongan dari pembentukan holding ini," kata Teten.

Selanjutnya: Menteri Teten sebut holding ultra mikro akan kerek kredit UMKM hingga 30%

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×