kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Sembilan emiten multifinance berhasil mencetak pertumbuhan laba di semester I 2019


Rabu, 07 Agustus 2019 / 19:35 WIB

Sembilan emiten multifinance berhasil mencetak pertumbuhan laba di semester I 2019

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tahun 2019 menjadi periode menantang bagi industri multifinance. Melesunya penjualan kendaraan roda empat telah mempengaruhi bisnis pembiayaan multifinance di paruh pertama. Meski demikian sejumlah emiten multifinance masih kantongi laba bersih ketika industri tertekan.

Dari total 15 emiten yang tercatat di bursa efek, sembilan pemain multifinance catatkan pertumbuhan laba. Ambil contoh PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (Adira Finance) sampai semester I 2019 bukukan laba bersih Rp 948,94 miliar atau naik 8,61% secara year on year (yoy).

Baca Juga: Musim haji, DPK bank syariah justru melaju kencang

Salah satunya berkat pertumbuhan pembiayaan roda dua. Presiden Direktur Adira Finance Hafid Hadeli membenarkannya bahwa pembiayaan baru di segmen sepeda motor naik sekitar 9%. Sementara segmen mobil stagnan karena masyarakat menunda belanja akibat efek pemilihan presiden dan penurunan harga komoditas.

“Tapi pembiayaan semester I 2019 tumbuh karena didorong oleh pembiayaan roda dua dan mobil bekas,” kata Hafid pekan lalu.

Dengan selesainya masa pemilu, Adira Finance yakin kinerja perusahaan akan membaik di semester II 2019. Apalagi anak usaha Bank Danamon ini berhasil menaikkan pembiayaan baru hingga 4% menjadi Rp 19,1 triliun di semester I 2018.

Baca Juga: Jadi anggota sistem asset registry, ini harapan Buana Finance

Selain Adira Finance, PT Buana Finance Tbk juga mencatatkan pertumbuhan laba. Sampai pertengahan tahun perseroan kantongi laba sebesar Rp 33,42 miliar. Jumlah tersebut meningkat 2,69% dari Juni tahun lalu yaitu Rp 32,55 miliar.

Dari capaian itu, Buana Finance telah merealisasi pembiayaan per Juni 2019 sebesar Rp 1,4 triliun atau 45,16% target tahun ini Rp 3,1 triliun.

Corporate Secretary PT Buana Finance Ted Suyani menjelaskan portofolio pembiayaan masih didominasi mobil bekas yaitu 76,6% atau senilai Rp 785,5 miliar dari total pembiayaan. Sementara sisanya berasal dari pembiayaan mobil baru 23,4% setara Rp 239,5 miliar.

Sepanjang tahun ini Buana Finance akan fokus memberikan pembiayaan multiguna untuk kebutuhan di pembiayaan kendaraan bermotor roda empat baik untuk memenuhi kebutuhan investasi maupun konsumtif. Beberapa strategi dipersiapkan mulai dari peningkatan kerja sama dengan dealer serta showroom mobil bekas.

Baca Juga: OJK dukung langkah inisiasi APPI hadirkan sistem asset registry


Reporter: Ferrika Sari
Editor: Tendi
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0117 || diagnostic_api_kanan = 0.0426 || diagnostic_web = 0.2653

Close [X]
×