kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.014,86   25,80   2.61%
  • EMAS954.000 0,21%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.32%

Soal restrukturisasi, OJK bakal tambahkan P2P lending sebagai objek POJK 14/2020


Minggu, 15 November 2020 / 17:56 WIB
Soal restrukturisasi, OJK bakal tambahkan P2P lending sebagai objek POJK 14/2020
ILUSTRASI. Peer to Peer (P2P) Landing. KONTAN/Cheppy A. Muchlis


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyadari lembaga keuangan mikro dan peer to peer (P2P) lending juga terdampak Covid-19. Oleh sebab itu, regulator berencana menambahkan lembaga keuangan mikro dan P2P lending sebagai objek dalam aturan POJK 14 tahun 2020.

Aturan itu mengenai Kebijakan Countercyclical Dampak Penyebaran Coronavirus Disease 2019 bagi Lembaga Jasa Keuangan Non Bank (LJKNB). Sebelumnya, belied itu hanya mengatur ketentuan restrukturisasi pembiayaan terdampak Covid-19 di industri multifinance.

Kepala Departemen Pengawasan IKNB IIB OJK Bambang W Budiawan menyatakan aturan itu masih memungkinkan untuk disempurnakan. Salah satunya, dengan menambahkan lembaga keuangan mikro dan P2P lending dalam kebijakan itu. “Kita menambahkan fintech lending peer to peer lending, sebelumnya tidak masuk. Kedua adalah lembaga keuangan mikro,” ujar Bambang kepada Kontan.co.id pada Jumat (13/11).

Baca Juga: Realisasi penyaluran KUR sudah capai 77% dari target

Ia menjelaskan penambahan dua industri itu lantaran memiliki model yang hampir sama dengan industri multifinance maupun perbankan. Oleh sebab itu, bila sudah diumumkan, maka P2P lending dan lembaga keuangan mikro harus memberikan laporan yang relevan terkait relaksasi pinjaman kepada otoritas.

Berdasarkan data OJK, lembaga keuangan mikro hingga 31 Agustus 2020 telah melakukan restrukturisasi pinjaman sebanyak Rp 26,44 miliar. Restrukturisasi itu sudah dilakukan oleh 32 lembaga keuangan mikro.

Melihat rencana ini, Co-Founder & CEO Modalku Reynold Wijaya menyatakan belum bisa memberikan komentar. Kendati demikian, Ia menyatakan akan selalu memberikan pelayanan terbaik dan sesuai standar yang telah ditetapkan oleh regulator.

“Saat ini implementasi restrukturisasi di Modalku dilakukan dengan perubahan jangka waktu dan limit pinjaman yang disesuaikan dengan jenis pinjaman dan profil bisnis masing-masing UMKM, sehingga penyesuaian ini dilakukan kasus per kasus,” ujar Reynold kepada Kontan.co.id.

Baca Juga: Segmen milenial dominasi pinjaman fintech lending

Lanjut Ia, tren permintaan restrukturisasi cenderung menurun karena Modalku secara proaktif telah menjalankan program restrukturisasi sejak kuartal kedua tahun 2020. Sehingga, saat ini sedang dalam fase pemantauan atas kualitas portfolio pasca dilakukannya restrukturisasi tersebut.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU

[X]
×