kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45899,31   5,35   0.60%
  • EMAS935.000 -0,53%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Akibat pandemi, BCA akui fee transaksi pada tahun lalu menurun


Senin, 08 Februari 2021 / 20:05 WIB
Akibat pandemi, BCA akui fee transaksi pada tahun lalu menurun
ILUSTRASI. Nasabah melakukan transaksi keuangan di Bank Central Asia (BCA) BSD Tangerang Selatan, Jumat (3/4)./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/03/04/2020.

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Central Asia Tbk (BCA) sepanjang tahun 2020 lalu mencatatkan total laba bersih tembus Rp 27,13 triliun. Posisi tersebut tercatat mengalami penurunan sebesar 5% secara tahunan atau year on year (yoy). Meski begitu, perolehan laba BCA sejatinya merupakan yang terbesar dibandingkan beberapa bank besar lainnya. 

Adapun, kalau dirinci perolehan laba tersebut ditopang oleh beberapa kinerja positif. Terutama dari pendapatan operasional yang naik sebesar 5,1% secara tahunan menjadi Rp 74,75 triliun. Selain itu, kendati kredit perseroan mengalami kontraksi, perolehan pendapatan bunga bersih atau net interest income BCA masih bisa tumbuh 7,3% secara tahunan dari Rp 20,3 triliun di akhir 2019 menjadi Rp 20,21 triliun akhir tahun lalu. 

Sementara itu, pertumbuhan pendapatan non bunga atau non interest income terpantau stagnan dengan penurunan 0,5% yoy menjadi Rp 20,21 triliun akhir tahun lalu. Bila dirinci, secara total pendapatan berbasis komisi atau fees and commisions BCA mengalami penurunan 3,3% yoy menjadi Rp 13,16 triliun. 

Baca Juga: Meski ada pandemi, laba Bank BCA Syariah tumbuh dua digit di tahun 2020

Namun, secara kuartalan BCA masih mampu mencatat kenaikan fees and commisions sebesar 18,4% (QoQ) atau naik sekitar Rp 553 miliar dalam kurun waktu satu kuartal terakhir. Sedangkan pendapatan dari tresury atau trading mencatatkan kinerja positif lewat kenaikan 26% yoy menjadi Rp 3,91 triliun pada akhir 2020. 

Sementara itu, penurunan laba bersih BCA antara disebabkan adanya pembentukan pencadangan yang cukup jumbo. Dalam paparannya, BCA menambah pencadangan dari Rp 4,59 triliun di 2019 hingga menembus Rp 11,6 triliun di akhir 2020 atau naik 152,3% secara tahunan. 

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja mengatakan, pembentukan pencadangan tersebut tentunya berkaitan dengan peningkatan risiko yang meningkat di tengah pandemi. Bila mengesampingkan pencadangan, laba perseroan sebelum pencadangan (PPOP) masih bisa tumbuh 11,2% yoy menjadi Rp 45,42 triliun.

Lebih lanjut, Jahja juga menjelaskan penurunan fee based income atau pendapatan non bunga juga sedikit banyak disebabkan dari menurunnya transaksi dari penggunaan kartu debit dan kredit selama pandemi Covid-19 berlangsung. 

Baca Juga: BCA: Rasio keuangan terjaga pada tahun lalu

Meski begitu, transaksi digital BCA menurut perseroan tetap mencatatkan kenaikan lewat sederet inisiatif digital yang sudah dilakukan BCA jauh sebelum pandemi. Sayangnya, BCA tidak merinci perolehan fee based dari transaksi digital di tahun lalu.

"Laba turun, karena bagi perbankan yang paling menguntungkan adalah kalau melepas kredit. Tapi kita ingin prudent dan hati-hati, dan ada program restrukturisasi," tutur Jahja dalam Konferensi Pers Paparan Kinerja 2020, Senin (8/2). 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU

[X]
×