kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45861,31   -4,94   -0.57%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.42%
  • RD.CAMPURAN -0.06%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Akibat PPKM Darurat, bisnis asuransi perjalanan kembali merosot


Sabtu, 17 Juli 2021 / 11:02 WIB
Akibat PPKM Darurat, bisnis asuransi perjalanan kembali merosot
ILUSTRASI. Asuransi perjalanan sepi peminat karena PPKM Darurat dan pandemi yang tak kunjung selesai

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pandemi Covid-19 yang semakin melonjak mempengaruhi berbagai sektor termasuk pariwisata. Hal ini turut memberi ketidakpastian terhadap nasib asuransi perjalanan di tahun 2021.

Imbasnya, bisnis asuransi perjalanan merosot signifikan selama pandemi. Bahkan, penerapan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat ikut membebani lini usaha ini.

Asuransi Wahana Tata (Aswata), misalnya, per Juli 2021 hanya mengantongi premi kurang dari Rp 20 juta. Alhasil, lini bisnis ini berkontribusi sangat kecil terhadap premi perusahaan. 

Dengan kontribusinya yang minim, perusahaan tidak memasang target besar. Aswata justru lebih fokus memaksimalkan lini usaha lain untuk mendongkrak kinerja perusahaan. 

"Tahun ini, fokus kami pada asuransi properti, engineering dan kendaraan," kata Presiden Direktur Aswata Christian Wirawan Wanandi, Jumat (16/7) 

Sampai akhir tahun, Aswata masih optimistis bisa kumpulkan pendapatan premi Rp 1,9 triliun dari keseluruhan bisnis. Target itu naik tipis dari realisasi tahun sebelumnya yakni Rp 1,8 triliun. 

Baca Juga: Kembali direvisi, berikut ketentuan terbaru aturan PPKM darurat

Tak berbeda jauh, Simas Insurtech bahkan merevisi target premi asuransi perjalanan dari Rp 75 miliar menjadi Rp 40 miliar tahun ini. Hingga Juni 2021, perusahaan baru kantongi premi Rp 15 miliar. 

Padahal, lini usaha ini sempat menunjukkan kenaikan pada kuartal dua 2021. Namun akibat kebijakan PPKM, kinerja Simas Insurtech juga ikut terdampak. 

"Namun sejak ada PPKM, dampaknya akan terasa di kuartal tiga 2021. Saya harap PPKM ini tidak berlangsung lama," terang Presiden Direktur Simas Insurtech Teguh Aria Djana.

Guna mengantisipasi penurunan lebih besar, perusahaan berencana menggandeng lebih banyak partner seperti perusahaan tiket online dan markeplace. Selain itu, melengkapi produk asuransi perjalanan dengan jaminan risiko Covid-19. 

Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) membenarkan, bahwa kegiatan bepergian menurun sehingga kebutuhan asuransi perjalanan juga merosot. Meski demikian, ia optimis kinerja asuransi kesehatan terangkat. 

"Pemerintah masih optimis meningkatkan kegiatan di sektor pariwisata dengan protokol kesehatan yang ketat. Ini dimaksudkan agar masyarakat sadar pentingnya kesehatan untuk menanggulangi Covid-19," Direktur Eksekutif AAUI Dody AS Dalimunthe.

Baca Juga: Industri asuransi umum ramai-ramai jual produk lewat digital

Menurut Dody, salah satu mitigasi risikonya melalui penggunaan asuransi perjalanan. Dengan begitu, ia berharap kontribusi industri asuransi dapat membantu optimisme peningkatan kegiatan pariwisata ke depan.

"Saat kondisi masyarakat khawatir dengan kondisi kesehatannya, maka lini asuransi kesehatan dan kecelakaan diri yang berperan untuk memberikan stimulus aktifitas masyarakat agar tetap produktif," tambahnya. 

Di sisi lain, ia menilai perusahaan melakukan berbagai cara untuk mempertahankan bisnisnya, termasuk peninjauan serta penerapan prudent underwriting. Kemudian mendesain produksi yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat. 

Selanjutnya: Industri asuransi umum ramai-ramai jual produk lewat digital

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×