kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bank Mega Raup Laba Rp 3,5 Triliun, Sebesar 70% Bakal Dibagikan Sebagai Dividen


Jumat, 01 Maret 2024 / 20:34 WIB
Bank Mega Raup Laba Rp 3,5 Triliun, Sebesar 70% Bakal Dibagikan Sebagai Dividen
ILUSTRASI. Jajaran direksi saat konferensi pers usai RUPST dan Paparan Publik di Jakarta, Jum'at (1/3). MEGA akan membagikan Sekitar 70% atau sebesar Rp2.457.420.000.000,- (dua triliun empat ratus lima puluh tujuh miliar empat ratus dua puluh juta Rupiah) kepada para pemegang saham sebagai dividen tunai. KONTAN/Baihaki/21/2/2024


Reporter: Nova Betriani Sinambela | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Mega Tbk. (MEGA) memutuskan akan membagikan dividen senilai Rp 2,46 triliun atau sekitar 70% dari total laba yang diperoleh pada 2023. Adapun dividen itu akan diberikan tunai kepada pemegang saham dalam waktu satu bulan.

Kemudian sisanya sebanyak 30% dari laba Bank Mega akan dibukukan sebagai saldo laba untuk memperkuat modal serta sebagai dana cadangan untuk memenuhi ketentuan pasal 70 UUPT. 

"Sekitar 70% akan dibagikan kepada pemegang saham, dalam bentuk dividen tunai. Sekitar 30% sisanya ditahan untuk laba dan cadangan tunai," kata Direktur Utama Bank Mega Kostaman Thayib dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta, Jumat (1/3). 

Pada tahun 2023 bank milik Chairul Tanjung ini meraup laba bersih sebesar Rp 3,51 triliun, susut 13% secara tahunan (year on year/YoY) dari perolehan laba bersih pada tahun 2022 yakni Rp 4 triliun. 

Baca Juga: Dirut BRI Janji akan Tetap Bagi Dividen Jumbo Lima Tahun ke Depan

Meski alami penurunan laba, tetapi secara aset Kostaman mengaku Bank Mega masih menempati urutan ke-17 dengan total aset yang diperoleh sebesar Rp 132 triliun pada 2023.

"Kalau dilihat dari asetnya bank ini nomor 17. Jadi saya rasa ini performance yang cukup baik bagi bank Mega walaupun kita akan tingkatkan terus di tahun-tahun yang akan datang," ujarnya. 

Di sisi lain, total kredit yang berhasil disalurkan sepanjang tahun 2023 adalah sebesar Rp 66,29 triliun. Dia bilang Bank Mega masih akan fokus menyalurkan kredit kepada segmen korporasi dan joint financing

Sementara untuk rasio kredit bermasalahnya masih dalam batas aman, dimana NPL gross sebesar 1,57% dan NPL Net di level 1,18%. Rasio ini pun masih berada di bawah NPL industri sebesar 2,19% per posisi Desember 2023.

Secara pendanaan, Dana Pihak Ketiga (DPK) yang dihimpun Bank Mega turun 13% secara tahunan menjadi Rp 89,44 triliun per Desember 2023. Adapun dana deposito masih mendominasi yaitu 71,17% dari total DPK.  

Sementara komposisi CASA membaik menjadi 28,83% dibandingkan periode tahun 2022 sebesar 26,76%. Hal itu berkat peningkatan tabungan yang tumbuh 6% menjadi Rp 15,66 triliun.

Baca Juga: Sah! BRI Bakal Membagikan Dividen Senilai Rp 48,1 Triliun dari Laba 2023

Ditengah-tengah situasi yang masih menantang, seperti suku bunga yang tinggi dan pengetatan likuiditas secara industri, Bank Mega mampu menjaga ketahanan permodalan dan tingkat likuiditas yang memadai. 

Hal demikian tercermin dari posisi capital adequacy ratio (CAR) sebesar 26,17%, serta loan to deposit ratio (LDR) yang terjaga dalam level 74,03%. Sementara itu rasio NIM tercatat sebesar 5,21% pada tahun 2023.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×