kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS944.000 2,83%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Bisnis internasional BNI sumbang Rp 1,1 triliun dari total laba tahun lalu


Rabu, 22 Januari 2020 / 19:37 WIB
Bisnis internasional BNI sumbang Rp 1,1 triliun dari total laba tahun lalu
ILUSTRASI. Wakil Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk Herry Sidharta (kiri) bersama para direksi saat paparan kinerja BNI 2019 di Jakarta, Rabu (22/1). BNI meraup Laba Operasional sebelum Pencadangan (PPOP) pada akhir 2019 sebesar 28,32 triliun atau

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) sepanjang tahun 2019 lalu mencatat pertumbuhan positif. Direktur Keuangan BNI Ario Bimo mengatakan, pertumbuhan tersebut salah satunya ditopang oleh bisnis luar negeri perseroan.

Dalam paparannya, bank berlogo 46 ini menyatakan bisnis penyaluran kredit atau pelayanan digital yang membuahkan fee based income (FBI) yang bersumber dari kantor-kantor BNI cabang luar negeri memberikan kontribusi yang cukup besar.

Baca Juga: Laba BNI naik 2,5% jadi Rp 15,38 triliun di 2019, ini faktornya

Tercatat, kredit yang disalurkan melalui kantor BNI cabang luar negeri tumbuh 9,9% secara year on year (yoy) dari Rp 38,59 triliun pada tahun 2018 menjadi Rp 42,39 triliun di akhir 2019.

Kredit tersebut ditopang oleh pendanaan yang bersumber dari dana non konvensional sebesar Rp 21,69 triliun pada 2019 atau tumbuh 35,1% dari tahun 2018 yang mencapai Rp 16,06 triliun.

Sumber pendanaan lain berasal dari dana murah yang dihimpun di kantor cabang luar negeri yang mencapai Rp 5,21 triliun di tahun 2019 atau tumbuh 2,8% secara tahunan.

Pencapaian tersebut diperoleh dari 8 outlet BNI di luar negeri. "Dari seluruh nasabah korporat BNI, sebanyak 15%-25% adalah para pebisnis global," ujar Ario di Jakarta, Rabu (22/1).

Baca Juga: Mayoritas dari bank, pungutan OJK mencapai Rp 5,99 triliun di 2019

Kinerja penyaluran kredit dari cabang luar negeri tersebut pun menghasilkan pendapatan bunga sebesar Rp 3,36 triliun atau tumbuh 20,5% yoy.




TERBARU

Close [X]
×