kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bukukan Kinerja Bervariasi, Cermati Kinerja Sejumlah Emiten Asuransi Sepanjang 2023


Senin, 01 April 2024 / 22:42 WIB
Bukukan Kinerja Bervariasi, Cermati Kinerja Sejumlah Emiten Asuransi Sepanjang 2023
Petugas kebersihan membersihkan logo perusahaan asuransi jiwa di kantor pusat Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI), Jakarta, Rabu (11/10/2023). Sejumlah emiten asuransi telah melaporkan kinerja keuangan di sepanjang tahun buku 2023.


Reporter: Aulia Ivanka Rahmana | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah emiten asuransi telah melaporkan kinerja keuangan di sepanjang tahun buku 2023. Beberapa di antaranya membukukan pertumbuhan laba hingga 281%.

PT Asuransi Tugu Pratama Indonesia Tbk (TUGU) membukukan laba tahun berjalan konsolidasian (audited) yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tercatat sebesar Rp 1,32 triliun. Laba bersih Tugu Insurance melesat 281% dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp 347,15 miliar.

Sementara premi bruto Tugu Insurance secara konsolidasian sebesar Rp 7,7 triliun. Pendapatan premi bruto TUGU naik 15% dibandingkan dengan tahun 2022 sebesar Rp 6,7 triliun.

Perolehan produksi premi terbesar di 2023 berasal dari lini fire & property, miscellaneous, engineering, dan aviation, sedangkan pendapatan underwriting tercatat sebesar Rp 2,6 triliun naik 11% dibanding dari periode yang sama tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp 2,34 triliun.

Baca Juga: Begini Kata Analis Soal Rekomendasi Saham Emiten Asuransi

Sementara itu, total beban Tugu Insurance tercatat Rp 1,96 triliun. "Beban TUGU turun 24% dibanding dari periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 2,59 triliun,” kata Presiden Direktur Tugu Insurance, Tatang Nurhidayat kepada Kontan.co.id, Senin (4/1).

Kemudian PT Asuransi Jasa Tania Tbk juga membukukan pertumbuhan kinerja cukup tinggi di sepanjang 2023. Laba bersih emiten berkode saham ASJT in meningkat sebesar 600,27% secara tahunan menjadi Rp 4,02 miliar dari sebelumnya Rp 574 juta.

Kenaikan kinerja Asuransi Jasa Tania bermula dari kenaikan pendapatan premi bruto yang tumbuh 15,76% secara tahunan menjadi Rp 190,65 miliar. 

Pendapatan underwriting ASJT naik 26,31% secara year on year (yoy) menjadi Rp 117,19 miliar. Sementara itu beban underwriting ASJT naik 38,44% secara tahunan menjadi Rp 64,97 miliar.

Efeknya hasil underwriting Asuransi Jasa Tania bertumbuh 13,91% menjadi Rp 52,22 miliar. Pertumbuhan laba bersih ASJT juga ditopang dari kenaikan hasil investasi ASJT yang mencapai 26,96% jadi Rp 4,55 triliun. Efeknya pada tahun 2023, ASJT berhasil membukukan laba usaha sebesar Rp 4,55 miliar dari sebelumnya mencetak rugi usaha Rp 1,16 miliar.

Baca Juga: Astra Life Sebut Klaim Kesehatan Alami Lonjakan pada Tahun Lalu

Namun, juga ada emiten asuransi yang membukukan penurunan laba bersih, salah satunya PT MSIG Life Insurance Indonesia Tbk yang membukukan penurunan laba bersih di sepanjang tahun 2023. 

Emiten yang sebelumnya bernama PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG Tbk ini mencetak laba bersih sebesar Rp 126,49 miliar, menurun 64,55% secara tahunan dari periode sama tahun 2022 sebesar Rp 367,77 miliar. 

Penurunan laba bersih tersebut bermula dari total pendapatan MSIG Life yang cenderung stagnan dan sedikit menurun sebesar 0,85% secara tahunan menjadi Rp 3,49 triliun. Pendapatan bruto emiten berkode saham LIFE ini sejatinya masih naik tipis sebesar 3,44% secara tahunan menjadi Rp 2,7 triliun. 

Hasil investasi LIFE di sepanjang tahun lalu juga meningkat 7,01% secara tahunan menjadi Rp 818,65 miliar. Namun pendapatan lain-lain MSIG Life anjlok 67,73% secara tahunan. 

Baca Juga: Astra Financial Meraup Rp 57,20 Miliar dari Gelaran GIICOMVEC 2024

Selain itu, PT Malacca Trust Wuwungan Insurance Tbk (MTWI) menjadi salah satu emiten asuransi yang membukukan rugi tahun berjalan sebesar Rp 12,24 miliar pada tahun 2023 dibandingkan raihan laba pada 2022 yaitu sebesar Rp 8,36 miliar.

Total pendapatan underwriting MTWI tercatat mengalami pertumbuhan menjadi Rp 146,77 miliar atau naik sebanyak 51,96% dibandingkan pada periode tahun lalu sebesar Rp 96,58 miliar.

Pendapatan underwriting ditopang oleh pendapatan premi bruto sebanyak Rp 1,01 triliun. Angka ini melesat sebanyak 57,83% dibandingkan pada periode tahun 2022 sebesar Rp 641,15 miliar.




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×