CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Gemar belanja properti, BP Tapera dan BTN bidik segmen milenial


Rabu, 29 September 2021 / 16:44 WIB
Gemar belanja properti, BP Tapera dan BTN bidik segmen milenial
ILUSTRASI. Dua unit rumah yang usai dipbangun di perumahan di Parung Panjang Kab. Bogor Jawa barat, Rabu (15/9). Gemar belanja properti, BP Tapera dan BTN bidik segmen milenial.


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Sektor properti kembali bergairah di tengah pandemi yang belum usai. Maraknya penjualan properti masih didominasi oleh penjualan rumah tapak baru yang banyak menjadi incaran para milenial yang ingin memiliki rumah pertamanya.

Selain itu, adanya stimulus pajak berupa insentif diskon Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah (PPN DTP) untuk rumah tapak baru sebesar 100% yang turut mendorong permintaan pembelian rumah di masyarakat menengah.

Pemerintah sendiri sudah menyediakan program rumah subsidi, subsidi uang muka, hingga Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) untuk membantu masyarakat, khususnya Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR).

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan (PUPR) mengakui, bahwa potensi pembiayaan perumahan sangatlah besar, apalagi saat ini kaum milenial sudah mulai berpikir untuk memiliki huniannya sendiri.

Baca Juga: Validasi NIK penerima FLPP telah mencapai 96,6%

Direktur Jenderal Pembiayaan Infrastruktur Pekerjaan Umum dan Perumahan Herry Trisaputra Zuna mengungkapkan, kalangan milenial kini menjadi mayoritas segmen masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) yang memanfaatkan subsidi Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP).

Menurutnya, lebih dari 70% segmen MBR yang memanfaatkan FLPP adalah generasi milenial. Sedangkan 11% dimanfaatkan oleh generasi Z.

“Pemanfaaatan FLPP lebih banyak milenial baik itu diperkotaan maupun di luar kota, yang rumah susun maupun rumah tapak. Jadi memang dominasinya oleh generasi tersebut," ujar Herry secara virtual pada Rabu (29/9).

Herry juga menyatakan, sebaran realisasi KPR bersubsidi dari tahun 2015 hingga 2020 mayoritas ada di Jawa Barat yakni mencapai 445,50 ribu unit. Kemudian disusul oleh Banten dengan 118,82 ribu unit.

Baca Juga: Perluas pasar, BTN genjot penyaluran KPR ke segmen menengah atas

“Jakarta tidak masuk karena yang disubsidi orientasinya masih lebih ke landed, yang vertikalnya masih belum banyak. Ini tantangan yang harus kita jawab,” ujar Herry.

Untuk menjawab tantangan tersebut Kementerian PUPR terus memfasilitasi penyediaan rumah bagi masyarakat baik dari sisi supply maupun demand. Dari sisi suplai, Herry mengungkapkan, Perumnas telah membuat desain rumah tapak yang sesuai dengan selera kaum milenial.

Sementara dari sisi demand bagaimana para milenial ini dapat difasilitasi untuk menjadi anggota BP Tapera. Sedangkan saat ini, banyak milenial yang bekerja di sektor informal.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×