Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.455
  • EMAS663.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Kejar komisi, bank getol rilis produk bancassurance

Senin, 28 Januari 2019 / 18:34 WIB

Kejar komisi, bank getol rilis produk bancassurance
ILUSTRASI. Ilustrasi perbankan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di tahun 2019 ini, perbankan masih akan getol merilis produk bancassurance guna menggenjot pendapatan non bunga. PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) misalnya menargetkan untuk merilis 13 produk bancassurance anyar.

"BTN berencana untuk menambah 13 produk baru serta satu kerjasama baru dengan salah satu mitra asuransi untuk produk asuransi jiwa," kata Direktur Konsumer BTN Budi Staria kepada Kontan.co.id, Senin (28/1).


Selain menggenjot pendapatan fee based income, Budi bilang hal ini dilakukan agar nasabah BTN memiliki opsi yang pebih variatif untuk memenuhi kebutuhan asuransi. "Target kita untuk 2019, pertumbuhan penjualan bancassurance bisa mencapai Rp 100 miliar. Kalau sepanjang 2018 kemarin fee based income yang kita dapat dari bancassurance masih kurang dari Rp 100 miliar," lanjut dia.

Selain BTN, adapula PT Bank Bukopin Tbk (BBKP) yang baru merilis dua produk bancassurance anyar dengan menggandeng PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG. "Harapan kami kehadiran kedua produk dipercaya akan memberi andil positif atas peningkatan perolehan fee based income Bank Bukopin untuk kerjasama ini yang ditargetkan sebesar Rp 10 miliar,” kata Direktur Konsumer Bukopin Rivan Purwantono.

Ia menambahkan, sumbangsih produk bancassurance terhadap fee based income perseroan saat ini sejatinya masih kecil yakni hanya sekitar 8%.

Namun dengan dirilisnya dua produk baru ini, perseroan menargetkan bisa meraih pertumbuhan hingga 12,5% pada tahun ini. Sementara secara umum, fee based income Bukopin pada 2019 ditargetkan bisa tumbuh hingga 15%.

"Ini estimasi ya, sekarang anggap kontribusi bancassurance ke fee based income sekitar Rp 1,1 miliar, kalau tumbuh 12,5% sekiranya akan bertambah Rp 120 juta sampai Rp 125 juta," sambung Rivan.

PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) juga tak mau ketinggalan memasang target pertumbuhan produk bancassurance yang cukup tinggi pada 2019.
Beberapa produk bancassurance baru pun dikatakan Direktur BCA Santoso Liem akan diterbitkan pada tahun ini.

Sayang ia tak merinci jumlah dan targetnya. "Kami akan menambah beberapa produk bancasurance tradisional, memberikan perlindungan asuransi, dan menabung seperti asuransi pendidikan, serta retirement serta berbagai produk asuransi sesuai dengan kebutuhan nasabah," ungkapnya.

Sementara sepanjang 2018, pertumbuhan komisi yang diraih BCA dari bancassurance tumbuh sebesar 20%.. Sedangkan untuk 2019, Santoso bilang pertumbuhannya ditargetkan bisa mencapai 30%.

Di lain pihak, PT Bank Mayapada Tbk (MAYA) mengaku tak akan terlalu agresif menggeber pendapatan komisi dari bancassurance. Tahun ini, Direktur Utama Mayapada Hariyono Tjahrijadi bilang, pihaknya belum berencana menambah produk maupun melakukan kerjasama baru.

Saat ini, Mayapada sendiri telah bekerjasama dengan tiga asuransi yaitu Zurich Life, Sequis Life, dan Sompo Insurance. "Tahun 2018, belum terlalu besar meski sudah sesuai target, dan untuk 2019 kami targetkan pertumbuhannya kurang lebih 20% dengan mengintensifkan penjulan produk yang sudah ada," kata Hariyono.


Reporter: Anggar Septiadi
Editor: Tendi
Video Pilihan

TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0961 || diagnostic_web = 0.4179

Close [X]
×