kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS934.000 -1,06%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Kejar pertumbuhan laba hingga 8% hingga akhir tahun 2019, begini strategi Bank BNI


Rabu, 23 Oktober 2019 / 19:20 WIB
Kejar pertumbuhan laba hingga 8% hingga akhir tahun 2019, begini strategi Bank BNI
ILUSTRASI. Nasabah bertransaksi di Bank BNI Jakarta, Senin (8/4). BNI akan menekan biaya dana guna mengejar pertumbuhan laba bersih antara 5% sampai 8% di tahun 2019 ini./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/08/04/2019.

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Laba bersih PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI, anggota indeks Kompas100) mengalami perlambatan pertumbuhan pada kuartal III 2019. Penyebab utamanya biaya dana (Cost of fund/CoF) yang harus ditanggung perseroan masih tinggi di tengah likuiditas yang cukup ketat di pasar.

BNI hanya mampu mencatatkan laba bersih sebesar Rp 12 triliun atau tumbuh 4,7% secara tahunan (year on year/yoy). Padahal di triwulan III tahun 2018, bank pelat merah ini masih berhasil membukukan net profit tumbuh dua digit yakni 12,6% yoy.

Baca Juga: Laba bersih Bank BNI naik 4,7% jadi Rp 12 triliun di kuartal III 2019

“Faktor utama perlambatan ini adalah cost of fund yang masih tinggi. Likuiditas di market cukup ketat, bahkan pemerintah juga bersaing di pasar lewat surat berharga negara ritel,” kata Aria Bimo, Direktur Keuangan BNI di Jakarta, Rabu (23/10).

Untuk mendorong perolehan laba sampai akhir tahun, BNI akan fokus memperbaiki biaya dana. Dengan begitu, perseroan bisa mencapai target laba bersih tumbuh di kisaran 5%-8%.

Bimo bilang, upaya menurunkan CoF terus dilakukan BNI. Hasilnya, secara bulanan biaya dana tersebut sudah mengalami penurunan. Kuartal III, CoF perseroan ada di level 3,2%, padahal pada bulan Agustus ada di level 3,3%.

BNI akan terus mendorong penghimpunan dana murah (Current Account Saving Account/ CASA) dan menurunkan deposito. Dengan begitu, BNI berharap bisa menurunkan CoF ke level 3,1% pada akhir tahun.

Baca Juga: Laba Bank Danamon turun 15% di kuartal III 2019 menjadi Rp 2,59 triliun

Dana Pihak Ketiga (DPK) BNI tumbuh 5,9% yoy menjadi 581 triliun. Rasio CASA ada di level 64,3% karena giro tumbuh 13% dan tabungan naik 7,5% yoy. Sedangkan deposito telah turun 0,8% yoy menjaid Rp 207,4 miliar.




TERBARU

Close [X]
×