kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45695,21   24,44   3.64%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Lebih kondusif, perbankan optimis likuiditas bakal longgar di 2020


Rabu, 29 Januari 2020 / 18:26 WIB
Lebih kondusif, perbankan optimis likuiditas bakal longgar di 2020
ILUSTRASI. Seorang karyawan menghitung uang nasabah di Bank BJB cabang Surabaya di sela-sela peresmian gedung tersebut, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (17/4). Lebih kondusif, perbankan optimis likuiditas longgar di 2020. ANTARA FOTO/Zabur Karuru/foc/18.

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kendati sempat mengetat di tahun 2019 lalu, kondisi likuiditas perbankan di tahun ini diprediksi bakal mulai melonggar. Selain sudah diturunkannya tingkat bunga acuan Bank Indonesia sekaligus bunga penjamin simpanan LPS, beberapa stimulus makroprudensial pun sudah dikeluarkan.

Walhasil, sederet perbankan yang dihubungi Kontan.co.id meramal rasio intermediasi makroprudensial (RIM) bakal membaik. Sekadar informasi saja, RIM merupakan rasio likuiditas dengan penambahan komponen pinjaman yang diterima sebagai komponen sumber pendanaan.

Baca Juga: Tekan BOPO, bank cari siasat untuk mendorong efisiensi

PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) misalnya yang menyebut posisi RIM masih dalam ketentuan batas regulator yakni 84%-94%. Wakil Direktur Utama BNI Herry Sidharta menerangkan pada akhir tahun 2019 lalu posisi RIM perseroan masih relatif terjaga di posisi 86,3%.

Nah, untuk di tahun ini bank berlogo 46 ini menyebut pihaknya akan menjaga RIM di kisaran 85%-92%. "Didorong oleh pertumbuhan DPK di 2020 terutama dari sisi dana murah," terangnya kepada Kontan.co.id, Rabu (29/1).

Selain dari CASA, Herry juga menyebut pihaknya tetap akan mencari tambahan pendanaan non konvensional dari sisi pinjaman dan surat berharga yang diterbitkan.

Nantinya, porsi DPK dan non DPK menurutnya bakal menyesuaikan situasi likuiditas dan kebutuhan dana jangka pendek maupun jangka menengah atau panjang untuk mengoptimalkan sisi liabilitas perusahaan.

Baca Juga: PNS lagi butuh dana? Bisa pinjam di fintech ini

Sebagai informasi saja, tahun lalu DPK BNI tumbuh sekitar Rp 35,5 triliun atau 6,1% secara year on year (yoy). Salah satunya ditopang dari pertumbuhan dana murah sebesar 22,3% yoy.




TERBARU

Close [X]
×