kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45823,04   -9,71   -1.17%
  • EMAS953.000 0,85%
  • RD.SAHAM -0.46%
  • RD.CAMPURAN -0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Manfaatkan artificial intelligence, Allianz Indonesia telah bayar klaim Rp 490 miliar


Jumat, 04 Desember 2020 / 11:19 WIB
Manfaatkan artificial intelligence, Allianz Indonesia telah bayar klaim Rp 490 miliar
ILUSTRASI. Allianz walk in customer service.

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Guna memastikan proses klaim asuransi kesehatan dapat dilakukan secara cepat, Allianz Indonesia telah sepenuhnya melakukan automasi proses klaim asuransi kesehatan mulai dari pengajuan secara digital hingga proses pembayaran.

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk memproses lebih dari 95% klaim digital asuransi kesehatan dalam kurun waktu 48 jam.

Perusahaan juga terus meningkatkan performanya hingga saat ini, dimana lebih dari 30% klaim digital asuransi kesehatan telah berhasil dibayarkan dalam waktu 24 jam. Angka itu jauh lebih baik dibandingkan proses manual yang bisa memakan waktu hingga tujuh hari kerja.

Allianz Indonesia telah membayarkan sebanyak 150.000 kasus klaim, dengan total nilai klaim lebih dari Rp 490 miliar hingga Oktober 2020. Realisasi komitmen dalam pembayaran klaim itu tak luput dari peran Artificial Intelligence (AI).

Baca Juga: Ini strategi Adira Insurance menangkan pasar asuransi umum di tengah pandemi

Teknologi AI yang dikembangkan oleh perusahaan sejak 2019 ini memberikan insight yang lebih dalam, membantu perusahaan dalam memprediksi penjualan, mendukung pelayanan Nasabah, hingga mempercepat analisis dan pengambilan keputusan di proses klaim.

Sejak diimplementasikan di tahun 2019, penggunaan teknologi AI ini turut berdampak positif terhadap peningkatan kepuasan Nasabah.

“Sebagai bentuk realisasi komitmen kami kepada seluruh Nasabah, Allianz terus menambah dan meningkatkan infrastruktur digital yang dimiliki guna memberikan layanan yang cepat pada Nasabah. Kini, kami mencapai milestone baru dalam transformasi digital kami dengan memaksimalkan teknologi Artificial Intelligence ke dalam proses analisa klaim,” ungkap Mike Sutton, Chief Digital Officer Allianz Life Indonesia dalam keterangan tertulis pada Jumat (4/12).

Teknologi AI dalam proses klaim juga membantu mendeteksi aktivitas yang mengandung unsur kecurangan atau penipuan (fraud) lebih cepat dan lebih dini. Melalui teknologi AI, perusahaan mampu menganalisa lebih dari 7.500 pengajuan klaim setiap bulannya, memberikan hasil dua kali lebih banyak dari proses analisa manual.

Baca Juga: Masalah kesehatan dan tantangan ekonomi jadi bagian dari fokus Manulife di 2021

“Dengan penggunaan Artificial Intellegence, perusahaan mampu mendeteksi aktivitas yang berpotensi fraud secara lebih cepat dari sebelumnya. Saat ini kami dapat mendeteksi kasus klaim terkait aktivitas fraud dengan akurasi AI lebih dari 80%. Hasilnya, kami dapat mempercepat seluruh proses klaim nasabah yang dinyatakan wajar dan memberikan pengalaman yang lebih baik ke Nasabah,” ungkap Alexander Kurth, Chief Data Officer, Allianz Life Indonesia.

Alex menambahkan, perusahaan akan terus memperkuat kapasitasnya dalam memitigasi aktivitas potensi fraud bukan hanya untuk klaim asuransi kesehatan, tapi juga lini bisnis lainnya. “Dengan melakukan semua hal tersebut, perusahaan bisa menekan pengeluaran untuk pembayaran klaim fiktif dan meningkatkan cost efficiency, sehingga iklim bisnis perusahaan bisa tetap terjaga dan kondusif,” tambah Alex.

Selanjutnya: Jumlah agen asuransi menanjak di masa pandemi

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×